facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dugaan Penganiayaan Warga Parahu, Ini Kronologi Versi Kades

Rizki Nurmansyah Selasa, 01 September 2020 | 15:27 WIB

Dugaan Penganiayaan Warga Parahu, Ini Kronologi Versi Kades
Kepala Desa (Kades) Parahu Taufik Aliudin saat ditemui di kantornya, Selasa (1/9/2020). [Suara.com/Ridsha Vimanda Nasution]

Aang, warga Parahu, diduga dipukuli belasan orang usai memviralkan rumah kumuh di desanya.

SuaraJakarta.id - Dugaan penganiayaan terhadap Ahmad Jazuli, warga Desa Parahu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang memunculkan fakta baru.

Aang, sapaan akrab Ahmad Jazuli, yang diduga dipukuli belasan orang usai memviralkan rumah kumuh di desanya dianggap telah memberikan keterangan bohong.

Hal tersebut dikatakan Kepala Desa Parahu Taufik Aliudin saat ditemui Suara.com di kantornya, Selasa (1/9/2020).

Menurut Taufik, keterangan saudara Aang yang mengaku dipukuli, terlebih sampai tindakan persekusi itu tidak benar.

Baca Juga: Dilecehkan Bos Kontrakan saat Makan Rujak, Payudara Diremas sampai Memar

"Nggak benar itu (Aang) dipukulin. Kalau ada pukulan pasti ada lebam di wajahnya," ujar Taufik.

Taufik menjelaskan, kronologi kejadian yang sebenarnya adalah Aang dijemput oleh warga desa.

Aang dijemput dirumahnya untuk dimintai keterangan di kantor desa.

Penjemputan dilakukan pada Jumat (28/8/2020) sekitar pukul 14.00 WIB menggunakan sepeda motor, milik salah seorang warga setempat.

"Dia dijemput pakai motor untuk dimintai klarifikasi atas komentarnya di Facebook. Komentarnya membuat anak dari RT RW di sini tersinggung," ungkapnya.

Baca Juga: 16 Tahun Dicabuli Bapak Kost, Korban: Payudara Saya Dibejek sampai Memar

"Saya bacakan komentarnya, 'Aparat desa buta dan bodoh, kita warganya kasih tahu saja. Mana kepeduliannya Jaro, RT, RW bodoh kabeh cuma pintar buat dirinya'," papar Taufik seraya menunjukkan bukti komentar tersebut.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait