facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jalan Diblokade, Ratusan Mahasiswa di Kota Tangerang Kepung Markas Polisi

Rizki Nurmansyah Rabu, 07 Oktober 2020 | 18:37 WIB

Jalan Diblokade, Ratusan Mahasiswa di Kota Tangerang Kepung Markas Polisi
Ratusan mahasiswa gabungan di Tangerang mengepung Mapolres Tangerang Kota. Ini merupakan buntut dari upaya polisi yang memblokade akses menuju pusat pemerintahan Kota Tangerang, Rabu (7/10/2020). [Suara.com/Irfan Maulana]

"Kami minta polisi jangan menghalangi kami unjuk rasa. Jangan ikut campur," ujar mahasiswa.

SuaraJakarta.id - Markas Polres Metro Tangerang Kota dikepung ratusan mahasiwa. Hal ini merupakan buntut dari upaya jajaran polisi yang memblokade sejumlah akses menuju pusat Pemerintahan Kota Tangerang untuk mencegah mahasiswa unjuk rasa, Rabu (7/10/2020).

Tujuan para mahasiwa yang berasal dari berbagai kampus di Tangerang ini mengepung markas polisi untuk memperingatkan agar aparat tak menghalang-halangi aksi unjuk rasa mereka.

Rencananya, mereka kembali akan melaksanakan unjuk rasa pada Kamis (8/10/2020) besok.

"Kami minta polisi jangan menghalangi kami unjuk rasa. Jangan ikut campur," ujar mahasiswa.

Baca Juga: Tolak UU Cipta Kerja, Bupati Bandung Barat Orasi di Mobil Komando Buruh

Pantauan Suara.com sekira pukul 17.00 WIB ratusan mahasiswa itu datang dengan menumpang 4 bus, sejumlah angkot dan puluhan motor. Kondisi itu menyebabkan kemacetan.

Ratusan mahasiswa gabungan di Tangerang mengepung Mapolres Tangerang Kota. Ini merupakan buntut dari upaya polisi yang memblokade akses menuju pusat pemerintahan Kota Tangerang, Rabu (7/10/2020). [Suara.com/Irfan Maulana]
Ratusan mahasiswa gabungan di Tangerang mengepung Mapolres Tangerang Kota. Ini merupakan buntut dari upaya polisi yang memblokade akses menuju pusat pemerintahan Kota Tangerang, Rabu (7/10/2020). [Suara.com/Irfan Maulana]

Dalam aksinya mereka terus melantunkan lagu-lagu perjuangan.

Lantunan lagu itu merupakan simbol kekecewaan mahasiswa tehadap jajaran kepolisian yang memblokade sejumlah akses menuju pusat pemerintahan Kota Tangerang.

"Tugasmu mengayomi, tugasmu mengayomi. Pak polisi, pak polisi jangan ikut kompetisi," kata mahasiswa.

Beruntung, aparat yang berjaga tak tersulut emosinya, aksi pun berjalan kondusif.

Baca Juga: Kronologi Mobil Polisi Dirusak dan Nyaris Dibakar Massa di Pejompongan

Aksi yang terlaksana di depan Mapolrestro Tangkot tak berlangsung lama. Sekira 20 menit melancarkan aspirasi mahasiswa pun langsung membubarkan diri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait