facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

9 Pos Polisi Dibakar saat Demo Tolak UU Cipta Kerja

Pebriansyah Ariefana | Muhammad Yasir Jum'at, 09 Oktober 2020 | 14:32 WIB

9 Pos Polisi Dibakar saat Demo Tolak UU Cipta Kerja
Kondisi terkini pos polisi di kawasan Patung Kuda yang dibakar saat demo tolak Omnibus Law, Kamis kemarin. (Suara.com/Stephanus Aranditio)

23 polisi luka-luka.

SuaraJakarta.id - Sebanyak 23 anggota polisi mengalami luka-luka akibat bentrokan yang terjadi dengan massa aksi menolak Undang-Undang Omnibus Law - Cipta Kerja, di Jakarta, pada Kamis (9/10/2020). Selain itu, belasan pos pengamanan polisi dirusak dan dibakar.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan dari 23 anggota polisi yang mengalami luka, satu diantaranya ialah Kapolres Tangerang Kota Kombes Pol Sugeng Hariyanto.

"Ini termasuk ada salah satunya juga Kapolres Tangerang Kota yang kena lempar (batu) pada saat menghalau para pendemo," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (9/10/2020).

Sejumlah petugas membersihkan puing Halte Bus Trans-Jakarta Tosari yang hangus saat kericuhan unjuk rasa menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja di Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Jumat (9/10/2020). [Suara.com/Oke Atmaja]
Sejumlah petugas membersihkan puing Halte Bus Trans-Jakarta Tosari yang hangus saat kericuhan unjuk rasa menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja di Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Jumat (9/10/2020). [Suara.com/Oke Atmaja]

Menurut Yusri belasan anggota polisi yang mengalami luka kekinian pun telah kembali ke rumahnya setelah sebelumnya dirujuk ke rumah sakit.

Baca Juga: Warganet Gemas, Ada Tukang Tahu Bulat Viral Jualan di Tengah Ricuhnya Demo

Kekinian, hanya tersisa empat anggota polisi yang masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.

"Satu tangannya polwan itu sempat patah, ada yang kena batu kepalanya. Memang sekarang harus dilakukan perawatan yang intensif," ujarnya.

Kondisi halte TransJakarta di Bundaran HI setelah dibakar massa saat demo tolak Omnibus Law, Kamis kemarin. (Suara.com/Stephanus Aranditio)
Kondisi halte TransJakarta di Bundaran HI setelah dibakar massa saat demo tolak Omnibus Law, Kamis kemarin. (Suara.com/Stephanus Aranditio)

Selain itu, Yusri menyebutkan setidaknya ada belasan pos pengamanan polisi yang rusak dan dibakar saat aksi demonstrasi berujung bentrok. Salah satunya pos polisi di sekitar Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.

"Ada sembilan yang dibakar dan sembilan yang dirusak berat," pungkasnya.

Baca Juga: Wali Kota Malang Dukung Penolakan UU Cipta Kerja, Tapi Sesalkan Demo Rusuh

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait