facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sampah Demo Tolak UU Cipta Kerja di Kabupaten Tangerang Capai 5 Ton

Rizki Nurmansyah Jum'at, 09 Oktober 2020 | 20:27 WIB

Sampah Demo Tolak UU Cipta Kerja di Kabupaten Tangerang Capai 5 Ton
Ribuan buruh berdemo di depan Kantor Bupati Tangerang menolak pengesahan UU Cipta Kerja, Selasa (6/10/2020). [Suara.com/Ridsha Vimanda Nasution]

"Itu total akumulasi selama proses unjuk rasa di wilayah Kabupaten Tangerang," ujar Kepala DLHK Achmad Taufik.

SuaraJakarta.id - Aksi demonstrasi menolak UU Cipta Kerja yang dilakukan berbagai elemen masyarakat di Kabupaten Tangerang menghasilkan 5 ton.

Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kabupaten Tangerang mencatat, ada 3 sampai 5 ton sampah yang dikumpulkan dari sisa aksi massa selama tiga hari atau 6-8 Oktober 2020.

"Selama tiga hari itu sampah sekitar 3 sampai 5 ton. Itu total akumulasi selama proses unjuk rasa di wilayah Kabupaten Tangerang," ujar Kepala DLHK Kabupaten Tangerang Achmad Taufik dikonfirmasi Suara.com, Jumat (9/10/2020).

Ribuan buruh saat memadati ruas jalan utama di Kabupaten Tangerang. Mereka berteriak menolak UU Omnibuslaw. (BantenHits.com/Rifat Alhamidi)
Ribuan buruh saat memadati ruas jalan utama di Kabupaten Tangerang. Mereka berteriak menolak UU Omnibuslaw. (BantenHits.com/Rifat Alhamidi)

Menurut Taufik, jumlah sampah tersebut tidak terlalu banyak dan berat. Sebab, sampah yang dihasilkan seperti botol air mineral hingga plastik bungkus roti.

Baca Juga: Ketahuan Orasi di Demo Buruh, Kader PDIP Kab. Tangerang Segera Dipanggil

"Walaupun banyak kalau berbicara ton tidak terlalu berat. Karena sampah-sampah plastik, seperti bungkus roti, botol air mineral dan plastik lainnya. Jadi sampah ringan," ungkapnya.

Karena sampah-sampah ringan, Taufik menuturkan, tidak melakukan penambahan armada pengangkut sampah maupun petugas kebersihan.

"Karena sampahnya juga ringan atau tidak terlalu berat. Jadi tidak perlu penambahan petugas kebersihan maupun armada pengangkut sampah," sebutnya.

Taufik menambahkan, semua sampah-sampah sisa massa aksi tolak UU Cipta Kerja sudah diangkut ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Kecamatan Mauk.

"Semua diangkut ke TPA Jatiwaringin, Mauk. Sampah di wilayah Kabupaten Tangerang pembuangan terpusat disitu," tutupnya.

Baca Juga: Soal Tudingan Massa Demo Tolak Omnibus Law Ditunggangi, Adian: Terlalu Dini

Ratusan buruh di Kabupaten Tangerang saat merangsek ke kawasan Bitung, Rabu (7/10/2020). (BantenHits.com/Rifat Alhamidi)
Ratusan buruh di Kabupaten Tangerang saat merangsek ke kawasan Bitung, Rabu (7/10/2020). (BantenHits.com/Rifat Alhamidi)

Diketahui, gelombang penolakan UU Cipta Kerja oleh berbagai elemen masyarakat, khususnya para buruh itu berlangsung 6-8 Oktober 2020.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait