alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Satgas: Klaster Pekerja dari Jakarta

Rizki Nurmansyah Senin, 30 November 2020 | 19:07 WIB

Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Satgas: Klaster Pekerja dari Jakarta
Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Airin Rachmi Diany melakukan inspeksi mendadak (Sidak) ke sejumlah Check Point PSBB. [foto istimewa]

Kasus Covid-19 di Tangsel kini ada 2.838 positif terpapar virus Corona.

SuaraJakarta.id - Jumlah kasus positif Covid-19 di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) kembali melonjak.

Diklaim kenaikan tersebut berasal dari klaster pekerja yang kebanyakan bekerja di Jakarta.

Dalam sehari, jumlah kasus positif Covid bertambah 174 kasus. Jumlah itu jadi yang tertinggi di Tangsel.

Lonjakan tersebut terjadi pada Minggu (29/11/2020) dan tercatat di website resmi lawancovid19.tangerangselatankota.go.id.

Baca Juga: Surat Suara Pilkada Tangsel Selesai Dilipat, Kurang 1.889 Lembar

Dengan melonjaknya 174 kasus kemarin, total akumulatif kasus Covid-19 di Tangsel ada 2.798 pasien.

Jumlah itu terus bertambah. Terkini ada penambahan 40 pasien terkonfirmasi positif Covid-19, sehingga menjadi 2.838 positif Covid-19.

Juru Bicara Satgas Covid-19 Kota Tangsel, Tulus Muladiyono mengklaim, bahwa melonjaknya jumlah psoutif itu berasal dari warga yang bekerja di Jakarta.

"Banyaknya (kasus Covid-19) dari klaster pekerja. Kan banyak warga Tangsel yang kerja di Jakarta, sekira 40 persen. Sisanya ke wilayah lain di Banten," kata Tulus ditemui di kantor Dinkes Tangsel, Senin (30/11/2020).

Tulus yang juga menjabat Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Tangsel menyebut, adanya lonjakan 174 kasus positif Covid-19 bukan rekor baru kasus selama korona melanda.

Baca Juga: Awas! Penculik Anak Berkeliaran di Pondok Aren, 2 Bocah Nyaris Jadi Korban

Menurutnya, 174 kasus positif itu merupakan pasien yang yang menjalani isolasi mandiri di rumah dan baru diketahui setelah sembuh dari Covid-19.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait