alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gelar Misa Natal, Gereja Santo Laurensius Terapkan Protokol Kesehatan Ketat

Arief Apriadi Jum'at, 25 Desember 2020 | 06:19 WIB

Gelar Misa Natal, Gereja Santo Laurensius Terapkan Protokol Kesehatan Ketat
Misa Natal di Tengah Pandemi, Gereja Santo Laurensius Protokol Kesehatan Ketat. [Wivy Hikmatullah/Suara.com]

Sebelum memulai ibadah, para petugas Misa Natal itu diwajibkan melakukan tes rapid.

SuaraJakarta.id - Penerapan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat dalam ibadah Misa Natal 2020 juga dilakukan di Gereja Katolik Santo Laurensius, Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan.

Sebelum memulai ibadah, para petugas Misa Natal itu diwajibkan melakukan tes rapid. Totalnya, ada sekira 50 petugas menjalani tes cepat imun tubuh itu. Hasilnya, semua non-reaktif Corona.

Selain tes Covid-19, pihak Gereja Santo Laurensius juga menyiapkan tenda khusus untuk mengamankan jemaat yang suhu tubuhnya berada di atas 37,3 derajat celcius.

Baca Juga: Jakarta Diprediksi Diguyur Hujan di Perayaan Natal Tahun Ini

Sementara untuk tempat ibadah, Gereja Santo Laurensius pun menjamin turut menyemprotkan cairan disinfektan untuk menjamin area ibadah steril untuk digunakan.

Sementara jumlah jemaat yang beribadah Misa Natal pun dibatasi. Hanya 350 jemaat termasuk petugas yang boleh beribadah secara langsung di gereja setiap sesinya.

Jumlah itu terbilang sedikit apabila mengingat kapasitas Gereja Santo Laurensius yang cukup besar. Bangunan megah itu punya daya tampung hingga 2.000 jemaat.

Bahkan sebelum pandemi melanda, jemaat yang hadir bisa lebih banyak lagi, yakni 4.000 hingga 7.000 orang hingga memenuhi area halaman gereja.

Untuk tahun ini, para jemaat yang datang pun hanya mereka yang sudah terdaftar dalam website Gereja Santo Laurensius dan memiliki barcode khusus.

Baca Juga: Hari Raya Natal, 4 Wilayah Jakarta Diprediksi Diguyur Hujan di Siang Hari

"Semua jemaat yang ibadah Misa Natal di gereja harus daftar harus pakai barcode. Usianya pun dibatasi, hanya usia 18-59 tahun, kondisi sehat, tidak sakit. Untuk ibu hamil, tidak diperkenankan," kata Ketua Gugus Tugas Covid-19 Gereja Santo Laurensius, Fransiskus Hartapa, saat ditemui Suara.com, Kamis (24/12/2020).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait