alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Anak Buah Anies Bungkam, Informasi Banjir Jakarta Sulit Diakses

Erick Tanjung | Fakhri Fuadi Muflih Jum'at, 19 Februari 2021 | 15:52 WIB

Anak Buah Anies Bungkam, Informasi Banjir Jakarta Sulit Diakses
Banjir Jakarta (Antara)

Pemprov DKI enggan memberikan informasi kekinian kondisi banjir di sejumlah pemukiman warga Jakarta.

SuaraJakarta.id - Setiap kali hujan lebat yang mengguyur wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya beberapa waktu belakangan ini kerap menimbulkan banjir. Namun informasi mengenai meluapnya air hingga ke jalanan dan pemukiman warga di Jakarta masih terbatas.

Biasanya ketika musim penghujan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) lewat Kepala Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Mohamad Insyaf rutin memberikan informasi banjir. Ia bisa dihubungi awak media via pesan singkat atau sambungan telpon.

Informasi yang disampaikan biasanya berisi mengenai jalan dan pemukiman mana saja yang banjir di Jakarta, ketinggian air, hingga jumlah pengungsi dan tempat pengungsian. Informasi biasanya diperbarui berkala setiap dua jam sekali.

Namun saat dihubungi Suara.com, Insyaf terakhir kali merespon pada tanggal 21 Januari lalu. Setelah itu, setiap kali banjir terjadi di akhir Januari hingga saat ini dia tak merespon.

Baca Juga: PAN Usung Pasha Ungu Jadi Calon Gubernur DKI Jakarta

Begitu juga dengan Kepala BPBD DKI Sabdo Kurnianto yang tak pernah merespon ketika dihubungi wartawan. Kedua anak buah Gubernur Anies Baswedan itu bungkam belakangan ini.

Dari pihak Pemprov DKI melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfotik) juga hanya sekali memberikan informasi banjir lewat rilis yang disiarkan pada 8 Februari lalu. Setelah itu keterangan pers terakhir adalah ketika banjir surut pada 10 Februari lalu.

Selanjutnya siaran pers yang disampaikan adalah mengenai lokasi yang tak terdampak banjir, penanganan aliran air terkendali, dan klaim Anies soal banjir surut dalam waktu kurang dari enam jam.

Informasi banjir yang disampaikan oleh Pemprov hanya melalui media sosial BPBD DKI dan Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI. Namun cuma terkait kondisi pintu air, prakiraan cuaca, peringatan dini banjir, dan kegiatan penanganan banjir.

Sedangkan Wakil Gubernur DKI Jakarta ketika ditanya soal banjir selalu mengklaim penanganan sekarang sudah lebih baik.

Baca Juga: Bertahan di Lantai 2 saat Banjir, Warga Cipinang Melayu: Listrik Belum Mati

"Beberapa hari ke depan memang ada peningkatan curah hujan dan terjadi genangan. Memang ada banjir dan genangan dalam beberapa jam kemudian sudah surut," ujar Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (18/2/2021) malam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait