alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

PBNU: Hentikan Segera Agresi Militer Israel Terhadap Palestina

Rizki Nurmansyah Selasa, 18 Mei 2021 | 07:05 WIB

PBNU: Hentikan Segera Agresi Militer Israel Terhadap Palestina
Ribuan warga Australia melakukan demo untuk memprotes agresi militer Israel di Masjid Al Aqsa dan Jalur Gaza Palestina di Balai Kota Sydney, Australia, Sabtu (15/5). [AFP/BIANCA DE MARCHI]

Lima pernyataan sikap PBNU terkait agresi militer Israel terhadap Palestina.

SuaraJakarta.id - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) memberikan pernyataan sikap terhadap konflik Israel dan Palestina yang saat ini kian memanas.

Diantaranya mengutuk keras agresi militer Israel yang telah memporak-porandakan Palestina yang mengakibatkan ratusan jiwa melayang.

Dilaporkan, korban jiwa sebanyak 188 warga sipil, termasuk wanita dan anak-anak. Lebih dari itu, terdapat 1.000 lebih korban luka-luka dan bangunan yang porak-poranda.

Berikut lima pernyataan sikap PBNU terkait agresi militer Israel terhadap Palestina, dikutip SuaraJakarta.id dari akun Instagram resmi NU Online, Selasa (18/5/2021).

Baca Juga: Bela Palestina, Ribuan Orang Bakal Demo di Kedubes Amerika Jumat Besok

1. Mengutuk dan mengecam keras agresi militer Israel yang telah memporak-porandakan Palestina, merenggut nyawa-nyawa warga sipil yang tidak berdosa. Hentikan segera agresi militer yang dilakukan oleh Israel terhadap Palestina. Ini merupakan tragedi kemanusiaan yang tidak bisa dibiarkan dan ditolerir.

2. Mendorong upaya gencatan senjata dari kedua belah pihak agar bantuan kemanusiaan bisa masuk dan kondisi Palestina pulih seperti sedia kala.

3. Mendesak kepada PBB dan Komunitas Internasional guna segera melakukan langkah cepat untuk menyepakati gencatan senjata. Ini sebagai bagian dari tanggung jawab komunitas internasional dalam menyikapi konflik yang menciderai kemanusiaan.

4. Mendorong Pemerintah Indonesia untuk menggalang dukungan dan mengambil upaya penting dalam mewujudkan kedaulatan Palestina, sekaligus mengakhiri konflik kemanusiaan yang terjadi sehingga menciptaan perdamaian dan keamanan dunia.

5. Sejak Muktamar ke-13 NU di Menes, Banten tahun 1938, Nahdlatul Ulama telah menyatakan dukungan atas kemerdekaan dan kedaulatan Palestina sebagai sebuah bangsa yang merdeka. Maka untuk itu, kami terus teguh pendirian untuk menyampaikan pandangan dan sikap bahwa bagi kami Palestina adalah bangsa yang berdaulat. Kami juga mendorong seluruh pihak untuk melakukan dialog agar kekerasan tidak terjadi lagi dalam upaya penegakan kedaulatan Palestina.

Baca Juga: Bilang Palestina Babi di TikTok, Pemuda di Lombok NTB Ditahan Polisi

Sementara itu, pada Senin (17/5/2021) kemarin, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj mengunjungi kediaman Duta Besar Palestina untuk Indonesia Zuhair Al-Shun di Menteng, Jakarta Pusat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait