alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

3 RW Jakarta Dikepung COVID-19 dan DBD, SMANU MH Thamrin Jakarta Batal Dibuka

Pebriansyah Ariefana Rabu, 16 Juni 2021 | 07:15 WIB

3 RW Jakarta Dikepung COVID-19 dan DBD, SMANU MH Thamrin Jakarta Batal Dibuka
ILUSTRASI Sekolah tatap muka [Suara.com/Amin Alamsyah]

Sebab sebanyak 3 RW di sekolah itu jadi zona merah COVID-19 dan banyak DBD.

SuaraJakarta.id - SMA Negeri Unggulan MH Thamrin Jakarta atau SMANU MH Thamrin Jakarta batal dibuka melakukan uji coba Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Sebab sebanyak 3 RW di sekolah itu jadi zona merah COVID-19 dan banyak DBD.

Ada 4 sekolah yang batal ikut PTM. Kepala Bagian Humas Dinas Pendidikan (Disdik) DKI Jakarta, Taga Radja Gah menyampaikan, keempat sekolah tersebut yakni SMA Negeri Unggulan (SMANU) MH Thamrin Jakarta.

Alasan sekolah ini mengundurkan diri dikarenakan berdasarkan keterangan lurah di wilayah sekolah tersebut terdapat 3 RW yang masih ada terkonfirmasi Covid-19. Ditambah lagi, pasien demam berdarah (DBD) di sekitar sekolah juga cukup tinggi.

"Akhirnya pak Lurah, Kepala Sekolah, dan Puskesmas musyawarah lalu diputuskan ditunda," kata Taga saat dihubungi, Selasa kemarin.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di DIY Kian Tinggi, PTM Akan Diundur

Selain itu, SDN Kenari 08 Jakarta yang terletak di Senen, Jakarta Pusat juga mengundurkan diri karena Kepala Sekolah dan satu orang guru dinyatakan positif terpapar Covid-19.

"Satu orang guru terkonfirmasi Covid-19. Jadi sebelum PTM dimulai, bukan lagi saat PTM ya ini sebelum PTM dimulai ada satu guru yang kena. Sebagai antisipasi akhirnya diputuskan PTM-nya ditunda," ujarnya.

Sekolah ketiga yang mengundurkan diri dari uji coba PTM adalah Jakarta Islamic School (JIS) karena saat ini sedang penilaian akhir tahun melalui full daring atau online.

"Itu penilaian akhir tahun atau kalau dulu ulangan kenaikan kelas lah istilahnya," kata Taga.

Selanjutnya, sekolah yang keempat adalah Madrasah Ibtidaiyah (MI) RPI di Kuningan, Jakarta Selatan. Ia menjelaskan, sekolah ini mengundurkan diri karena sejumlah orang tua murid belum mengizinkan untuk ikut uji coba PTM.

Baca Juga: Besok PTM di Bogor Dihentikan, Bima Arya: Kondisi Covid-19 Meningkat

"Jadi, dari empat itu yang menyampaikan kepada kami untuk menunda pelaksanaan PTM," ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait