facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jadi Korban Dugaan Penipuan Investasi Alkes, Influencer Ini Rugi Rp 200 Juta

Rizki Nurmansyah Rabu, 22 Desember 2021 | 10:10 WIB

Jadi Korban Dugaan Penipuan Investasi Alkes, Influencer Ini Rugi Rp 200 Juta
Binayana (kanan), seorang influencer, melaporkan kasus dugaan penipuan investasi alkes bodong ke Polres Tangerang Selatan (Tangsel), Selasa (21/12/2021). [SuaraJakarta.id/Wivy Hikmatullah]

Sejumlah pelaku penipuan investasi Alkes itu diamankan oleh penyidik Polda Metro Jaya di Jawa Barat.

SuaraJakarta.id - Seorang influencer bernama Binayana (26) melaporkan kasus dugaan penipuan investasi alat kesehatan (alkes) bodong yang menimpanya ke Polres Tangerang Selatan (Tangsel). Ia mengaku telah rugi Rp 200 juta.

Awalnya, Binaya ditawari investasi alkes oleh adiknya Adzita Riandini (24) yang sudah lebih dulu melakukan investasi alkes dan mendapatkan profit. Hal itu membuat dirinya percaya dan ikut serta berinvestasi.

Dia kemudian mulai mengikuti investasi sejak November 2021 lalu. Tak sendiri, Binaya juga mengajak followers-nya untuk ikut mengikuti investasi di bawah bimbingannya.
Syahdan, Binaya terkejut lantaran investasi alkes yang diikuti ternyata penipuan alias bodong.

"Saya baru mulai November, tapi tiba-tiba dengar kabar seperti ini (penipuan). Kaget juga karena saya ada downline juga, saya pribadi Rp 200 juta belum ditambah followers saya," katanya di Polres Tangsel, Selasa (21/12/2021).

Baca Juga: Setelah Inul Daratista, Giliran Nama Iis Dahlia Dicatut untuk Menipu

Tahu jadi korban penipuan investasi bodong, membuatnya kalang kabut. Binaya kemudian melaporkan kasus penipuan ini ke Polres Tangsel sesuai arahan temannya untuk menghindari tuduhan bahwa dia dan adiknya membawa kabur uang investasi dari para followers-nya itu.

"Nah karena ketahuan ada penipuan alkes ini, mereka (followers) mikir kita yang bawa kabur duitnya. Makanya kita lapor, takutnya ada (ancaman) kekerasan di luar sana. Jadi sebetulnya uang mereka itu hanya lewat ke kita, karena langsung kita kirim ke atasan," ungkapnya.

Perempuan asal Makassar itu menyebut, tahu dirinya jadi korban investasi bodong setelah mendapat informasi serupa dari dokter rekan kerjanya yang juga jadi korban,

"Saya tahu dari dokter saya. Semula ada janji kerjaan, tiba-tiba dia cancel terus dia bilang ketipu alkes. Lalu saya tanya ke adik saya, aman nggak sih, karena dokter saya kena tipu. Malamnya lalu kita dapat kabar bahwa kita juga jadi korban," terangnya.

Di tempat yang sama, Adzita Riandini menerangkan awal mula dirinya mengikuti investasi alkes bodong itu. Gadis 24 tahun asal Pasar Kemis Tangerang itu semula melihat informasi suntik modal alkes dari unggahan temannya di media sosial.

Baca Juga: Polisi Buru 4 Orang Terkait Penipuan Modus Masuk Akpol

Dalam unggahan itu, keuntungan yang ditawarkan dari investasi alkes berkisar 10-15 persen. Adzita kemudian mulai berinvestasi Rp 1 juta dan sebulan kemudian mendapat keuntungan sesuai yang dijanjikan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait