Mengenal Gamma Knife, Metode Penanganan Tumor Otak Tanpa Pembedahan

Dalam metode Gamma Knife harus ada dua bidang yang wajib, yaitu dokter onkologi radiasi dan dokter bedah saraf.

Fabiola Febrinastri | Iman Firmansyah
Kamis, 29 September 2022 | 10:42 WIB
Mengenal Gamma Knife, Metode Penanganan Tumor Otak Tanpa Pembedahan
Alat Gamma Knife dari Siloam Hospitals Lippo Village. Setiap bulannya, rata rata terdapat 5 pasien yang memanfaatkan alat ini guna kepentingan penyembuhan. (Dok: Siloam Hospital)

SuaraJakarta.id - Tumor otak adalah pertumbuhan sel di dalam otak yang berkembang secara abnormal dan tidak terkontrol. Sel tersebut bisa bersifat kanker (ganas) maupun non – kanker (jinak). 

Pengobatan untuk tumor dapat mencakup operasi, radioterapi dan kemoterapi yang bersifat multimodalitas dan melibatkan juga berbagai bidang lain seperti bedah saraf, radioterapi,  dan bidang lainnya.

Salah satu penanganan tumor otak adalah dengan menggunakan metode Gamma Knife, yaitu penggunaan terapi sinar gamma untuk pengobatan tumor dan kelainan lain pada otak dengan menghancurkan sel-sel abnormal atau target lain tanpa merusak sel sehat. Dengan kata lain, gamma knife merupakan metode pengobatan tumor atau kelainan otak tertentu tanpa pembedahan atau operasi invasif. 

Dalam metode ini, Pasien akan mendapatkan bius lokal pada titik tertentu untuk menempatkan bingkai ukur (untuk mendapatkan presisi penyinaran pada target). Kemudian sinar gamma akan ditembakkan ke sasaran dalam keadaan pasien sadar. Rata-rata waktu penyinaranpun terbilang cepat, sekitar 60 menit penyinaran.

Baca Juga:Dinkes Pekalongan Lakukan Deteksi Dini Penyakit Paru Obstruktif Kronis

dr Denny Handoyo Kirana, Sp.Onk.Rad., dari Siloam Hospitals menerangkan adanya titik tumor pada organ otak manusia dan perlu dilakukan penyembuhan melalui teknik Gamma Knife
dr Denny Handoyo Kirana, Sp.Onk.Rad., dari Siloam Hospitals menerangkan adanya titik tumor pada organ otak manusia dan perlu dilakukan penyembuhan melalui teknik Gamma Knife

Di Indonesia teknik gamma knife non invasif ini hanya dapat dilakukan di dua rumah sakit yaitu Siloam Hospital Karawaci dan RSCM Jakarta. “Saat ini Siloam Hospitals berusaha mengembangkan penanganan Onkologi terbaik demi memberikan pelayanan kepada pasien sesuai dengan standar internasional terkini, sebagian besar pelayanan pasien kanker dilaksanakan Di Siloam MRCCC Semanggi, namun ada satu mesin khusus yaitu Gamma Knife yang berada di Siloam Lippo Village Karawaci , kenapa disana? Karena kasus bedah saraf seperti tumor otak itu paling banyak ditangani disana Dan juga beberapa expert bedah saraf termasuk Dr. dr.Lutfi Hendriansyah, Sp.BS (K) berpraktek Di Gamma Knife SHLV,” ucap dokter spesialis Onkologi Radiasi Siloam Hosptals, dr Denny Handoyo Kirana, Sp.Onk.Rad.

Untuk keunggulan, Gamma Knife sendiri sangat spesifik untuk kelainan otak atau tumor-tumor di dalam kepala Karena memiliki akurasi yang tinggi, bisa menembak dengan lebih tepat dibanding mesin yang lain, dosis tembaknya pun bisa diberikan lebih besar dan pemberiannya pun tidak perlu dilakukan berulang kali.

Gamma knife memiliki beberapa keunggulan lainnya seperti:

- Memiliki akurasi tinggi dalam membidik target kanker dan tumor.

- Tidak memerlukan persiapan khusus seperti operasi konvensional. 

Baca Juga:Kemenkes Ubah Skema Rawat Inap Pasien BPJS Kesehatan Jadi Kelas Rawat Inap Standar, Apa Saja Fasilitasnya?

- Tidak memerlukan ICU setelah tindakan radiasi.

- Mampu mengobati tumor di daerah yang tidak tercapai oleh pisau bedah (deep seated tumor).

- Sesudah tindakan dapat melakukan aktivitas rutin seperti biasa. 

“Kita jadi yang pertama karena kita sudah melayani pasien sejak 2012. Artinya dari segi pengalaman, Gamma Knife Center Indonesia (GKCI) di Siloam Lippo Village (GKCI) adalah yang pertama Di Indonesia, walaupun mesinnya namun yang tak kalah penting adalah dokter yg melakukan treatment yang memegang peranan sangat penting. Jika bicara data, semakin banyak kasus yang kita tangani maka kasus yang kesekian akan jadi lebih baik dibandingkan waktu pertama kali menangani. Untuk Gamma Knife, skill mempunyai peran penting. Keunggulan kita di Siloam adalah pengalaman ,” terang dr Denny.

Ia menjelaskan, dalam metode Gamma Knife harus ada dua bidang yang wajib, yaitu dokter onkologi radiasi dan dokter bedah saraf. “Ini keunikan Gamma Knife, berbeda dengan bidang kedokteran lain yang biasanya ditangani satu bidang dokter, tapi Gamma Knife itu punya tingkat kerumitan dan otak itu kompleks, jadi tidak bisa dokter saraf sendirian atau dokter radiasi sendirian, satu memikirkan keamanan radiasinya, sementara fungsi saraf dan fungsional dari otak ditentukan oleh bedah saraf,” ucapnya.

Dr Denny menuturkan sejak 10 tahun terakhir, GKCI di Siloam Hospital Lippo Village telah menangani lebih Dari 1200 pasien atau 100 pasien dalam satu tahun dalam penggunaan metode Gamma Knife. “Usia termuda, kita pernah menangani pasien umur 3 tahun,” ucapnya.

Dalam rentang waktu tersebut juga, ada beberapa kendala dan tantangan dalam menangani pasien dengan Gamma Knife seperti banyak orang yang takut dengan radiasi. “Yang penting adalah miss leading information bahwa radiasi itu bahaya, buat saya kendala paling sulit adalah menjelaskan ke pasien bahwa radiasi yang dilakukan dengan aman itu aman loh, peran media disini sangat penting karena penyampaian informasi kalau radiasi itu ngga seperti radiasi nuklir militer, penggunaan radiasi di bidang Kesehatan saat ini itu sangat lazim selama dilakukan dengan cara yang baik itu akan aman,” ungkap dr Denny.

Menurutnya, Gamma Knife juga sudah melakukan banyak inovasi diantaranya penentuan dosis hingga teknik cara pemberian. “Jadi radiasi itu banyak kemajuan yang tidak terlihat orang awam, misalnya radiasi itu bisa menentukan target radiasi kalau kita memberi tanda apa yang perlu di radiasi, lalu dosis bisa kita atur, kemajuan banyak berubah dari dosis preskripsi, bisa jadi yang sekarang kita anut berbeda dari 10 tahun yang lalu dengan kemajuan mesin Gamma Knife maka radiasi bisa punya ruang memberikan dosis lebih besar pada tumor dengan lebih aman pada otak sehat,” imbuh dr Denny.

Sementara itu, ada beberapa kontraindikasi dari penanganan tumor otak menggunakan Gamma Knife, seperti ukuran tumor yang terlalu besar dan keadaan pasien yang berisiko tinggi seperti pasien dengan tumor yang menekan saluran cairan di otak sehingga tekanan di dalam kepala begitu besar. “Tetapi itu bukan kontraindikasi yang absolut, lebih ke relatif, sedangkan kalau ukuran tumor besar sekali, lalu dengan Gamma Knife hasilnya kurang optimal maka perlu dilakukan Dalam beberapa tahap agar hasil nya baik,” kata dr Denny.

News

Terkini

Penumpang dievakuasi oleh petugas dialihkan menggunakan gerbong KRL lain yang menuju Stasiun Jakarta Kota.

News | 21:22 WIB

Proses evakuasi rumah roboh masih dilakukan oleh BPBD DKI Jakarta.

News | 21:15 WIB

Turnamen Piala Walikota Tangerang Grasstrack Motorcross ini berlangsung selama dua hari mulai tanggal 26 Nopember hingga 27 Nopember 2022 dengan membuka 23 kelas.

News | 20:47 WIB

Polisi baru-baru ini mengungkap fakta terbaru kasus kematian satu keluarga di Kalideres, Jakarta Barat, yang ditemukan mengering.

News | 19:48 WIB

Saat gempa Cianjur terjadi, dirasakan cukup kencang di area situs.

News | 19:05 WIB

DVI Polri telah menerima 158 kantong jenazah, baik di RSUD Cimacan maupun di RSUD Sayang.

News | 18:17 WIB

Jokowi menyinggung 'rambut putih' yang disebutnya sebagai pemimpin yang memikirkan rakyat.

News | 18:09 WIB

"Kereta anjlok tertimpa tiang pantograf di Stasiun Kampung Bandan."

News | 17:50 WIB

"Jangan sampai kita memilih pemimpin yang senang duduk di Istana yang AC-nya dingin. Ini negara besar. Jangan hanya duduk manis di Istana presiden," kata Jokowi.

News | 16:03 WIB

Spanduk itu dibentangkan tepat di depan panggung di mana Presiden Jokowi sedang berpidato.

News | 15:38 WIB

Latif mengatakan pengemudi Land Cruiser berinisial SH sengaja memasang pelat palsu tersebut.

News | 15:14 WIB

Para dokter dan ahli medis Siloam dan SingHealth dapat memperoleh manfaat dari penelitian dan pelatihan klinis.

News | 14:32 WIB

Polisi masih menyelidiki kasus tewasnya mahasiswa UI yang ditabrak dan dilindas Eks Kapolsek Cilincing AKBP (purn) Eko Setia.

News | 12:30 WIB

Joko menyebut sejauh ini polisi sudah memeriksa sebanyak 5 saksi.

News | 11:17 WIB

Saat ini Baznas telah mendirikan 9 posko untuk membantu masyarakat terdampak gempa di Cianjur.

News | 10:43 WIB
Tampilkan lebih banyak