Jadi Program Andalan Anies, Sekda DKI Akui Sumur Resapan Tak Signifikan Kurangi Banjir

Pembuatan sumur resapan juga harus dibarengi dengan program lainnya seperti pengerukan waduk dan sungai agar dampaknya semakin terasa.

Dwi Bowo Raharjo | Fakhri Fuadi Muflih
Kamis, 29 September 2022 | 11:07 WIB
Jadi Program Andalan Anies, Sekda DKI Akui Sumur Resapan Tak Signifikan Kurangi Banjir
Sumur resapan merupakan salah satu program andalan Gubernur DKI Anies Baswedan. (Suara.com/Fakhri)

SuaraJakarta.id - Sekretaris Daerah DKI Jakarta Marullah Matali mengakui program sumur resapan di ibu kota tidak terlalu signifikan dalam mengatasi banjir. Padahal, drainase vertikal ini merupakan program andalan Gubernur Anies Baswedan dalam menanggulangi banjir.

Kendati demikian, menurut Marullah sumur resapan memiliki pengaruh dalam mengatasi banjir. Namun, jumlah yang dibuat harus banyak agar manfaatnya terasa.

"Sumur resapan dulu awalnya biopori, kemudian vertikal drainase. Kita paham bahwa ini tidak secara signifikan sekali. Tapi, itu paling tidak punya pengaruh," ujar Marullah kepada wartawan, Kamis (29/9/2022).

Selain itu, pembuatan sumur resapan juga harus dibarengi dengan program lainnya seperti pengerukan waduk dan sungai agar dampaknya semakin terasa.

Baca Juga:Kerap Diledek Matre, Intip 7 Sumber Kekayaan Bunga Zainal

"Misalnya bikin sumur resapan dan beberapa kebijakan pembangunan pengendalian ini saya kira akan sangat penting. Memang secara komprehensif, beberapa yang kita lakukan tidak secara langsung mengurangi banjir. Tapi memang dia perlu untuk kita lakukan terus menerus," ucap Marullah.

Dalam melakukan penanggulangan banjir, Marullah menyatakan pihaknya terus melakukan diskusi dan kajian bersama para ahli. Hal ini dilakukan agar program yang berjalan tidak sia-sia dan memberikan dampak positif bagi masyarakat.

"Ini kita sekarang diskusi dengan berbagai pihak itu kan masukannya banyak sekali. Ada yang bilang ini, nanti kajiannya ternyata efektif. Rasanya bagi Pemprov tidak ada cara lain, kecuali ikuti apa yang menjadi rekomendasi dari para ahli," pungkasnya.

Minta Anies

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta Kepala Daerah penerusnya meneruskan program pembangunan sumur resapan. Padahal, program ini sudah ditolak DPRD dengan mencoret anggarannya pada tahun 2022.

Baca Juga:Tolong Kucing yang Dibuang ke Sungai, Aksi Warganet Ini Banjir Pujian

Permintaan Anies ini tercantum dalam Peraturan Gubernur Nomor 25 Tahun 2022 tentang Rencana Pembangunan Daerah (RPD) DKI Jakarta tahun 2023-2026. Ia menilai program sumur resapan penting karena diperlukan fasilitas penampung air sebelum dialirkan ke sungai dan laut.

News

Terkini

Proses evakuasi rumah roboh masih dilakukan oleh BPBD DKI Jakarta.

News | 21:15 WIB

Turnamen Piala Walikota Tangerang Grasstrack Motorcross ini berlangsung selama dua hari mulai tanggal 26 Nopember hingga 27 Nopember 2022 dengan membuka 23 kelas.

News | 20:47 WIB

Polisi baru-baru ini mengungkap fakta terbaru kasus kematian satu keluarga di Kalideres, Jakarta Barat, yang ditemukan mengering.

News | 19:48 WIB

Saat gempa Cianjur terjadi, dirasakan cukup kencang di area situs.

News | 19:05 WIB

DVI Polri telah menerima 158 kantong jenazah, baik di RSUD Cimacan maupun di RSUD Sayang.

News | 18:17 WIB

Jokowi menyinggung 'rambut putih' yang disebutnya sebagai pemimpin yang memikirkan rakyat.

News | 18:09 WIB

"Kereta anjlok tertimpa tiang pantograf di Stasiun Kampung Bandan."

News | 17:50 WIB

"Jangan sampai kita memilih pemimpin yang senang duduk di Istana yang AC-nya dingin. Ini negara besar. Jangan hanya duduk manis di Istana presiden," kata Jokowi.

News | 16:03 WIB

Spanduk itu dibentangkan tepat di depan panggung di mana Presiden Jokowi sedang berpidato.

News | 15:38 WIB

Latif mengatakan pengemudi Land Cruiser berinisial SH sengaja memasang pelat palsu tersebut.

News | 15:14 WIB

Para dokter dan ahli medis Siloam dan SingHealth dapat memperoleh manfaat dari penelitian dan pelatihan klinis.

News | 14:32 WIB

Polisi masih menyelidiki kasus tewasnya mahasiswa UI yang ditabrak dan dilindas Eks Kapolsek Cilincing AKBP (purn) Eko Setia.

News | 12:30 WIB

Joko menyebut sejauh ini polisi sudah memeriksa sebanyak 5 saksi.

News | 11:17 WIB

Saat ini Baznas telah mendirikan 9 posko untuk membantu masyarakat terdampak gempa di Cianjur.

News | 10:43 WIB

Kejati DKI belum menerima seluruh berkas perkara dari lima tersangka yang dikirim Polda Metro Jaya. Baru empat berkas yang diserahkan.

News | 06:05 WIB
Tampilkan lebih banyak