Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Dimas, Anak SD Depok Belajar Online Sambil Jualan Kerupuk di Tangsel

Pebriansyah Ariefana Senin, 28 September 2020 | 12:36 WIB

Cerita Dimas, Anak SD Depok Belajar Online Sambil Jualan Kerupuk di Tangsel
Dimas Cahyo Prasetyo Siswa Kelas 5 SDN 3 Sawangan Depok, mengerjakan soal UTS sambil dagang makanan ringan di depan ruko Baby Wise Shop, Rawa Buntu, Serpong, Kota Tangsel, Senin (28/9/2020). (Suara.com/Wivy)

Faktornya, mereka tidak memiliki fasilitas belajar tersebut, seperti smartphone dan biaya kuota internetnya.

SuaraJakarta.id - Pemerintah hingga saat ini masih melarang aktivitas belajar tatap muka di sekolah, lantaran masih pandemi Covid-19.

Akibatnya, aktivitas belajar dialihkan secara online. Tapi, ada beberapa siswa yang kesulitan untuk melakukan belajar online. Faktornya, mereka tidak memiliki fasilitas belajar tersebut, seperti smartphone dan biaya kuota internetnya.

Salah satunya, dialami oleh Dimas Cahyo Prasetyo. Siswa SDN 3 Sawangan Depok itu, terpaksa harus belajar sambil berdagang makanan ringan bersama ibunya.

Sejak aktivitas di sekolah dihentikan dan dialihkan ke online, Dimas yang kini duduk dibangku kelas 5 SD itu ikut berjualan di depan ruko Baby Wise Shop di Jalan Boulevard, Lengkong Gudang, Rawa Buntu, Kecamatan Serpong, Tangsel.

Padahal, Dimas tinggal di Jalan Bedahan RT 2 RW 4, Kelurahan Sawangan, Depok.

Untuk sampai di tempatnya jualan makanan ringan, Dimas dan ibunya Astri Suprapti harus naik angkutan umum dua kali yakni dari Parung ke Cilenggang, kemudian dari Cilenggang ke Rawa Buntu.

Dimas, terpaksa ikut berjualan bersama ibunya lantaran agar ada yang membantunya belajar.

"Kalau di rumah, bingung nggak ada yang bantu ngerjain tugas-tugas. Kadang suka ketinggalan sehari-dua hari kalau nggak ikut ibu. Karena ibu kan dagang malam, jadi kasihan kalau diganggu lagi," kata Dimas saat ditemui di depan ruko Baby Wise Shop, Rawa Buntu, Serpong, Senin (28/9/2020).

Dimas mengaku, kesulitan dalam mengikuti belajar online lantaran tidak memiliki handphone.

Selama belajar online, Dimas meminjam handphone ayahnya untuk absen pagi dan mencatat tugas.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait