alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Buntut Panjang Teror Bom Gereja Makassar, Hubungan Beragama Bisa Renggang

Pebriansyah Ariefana Senin, 29 Maret 2021 | 16:09 WIB

Buntut Panjang Teror Bom Gereja Makassar, Hubungan Beragama Bisa Renggang
Petugas kepolisian mengangkat kantong jenazah berisi bagian tubuh dari terduga pelaku bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). ANTARA FOTO/Indra Abriyanto

Kedua kelompok ini bisa saling curiga, bahkan sungkan.

SuaraJakarta.id - Buntut teror bom Gereja Makassar bisa panjang hingga membuat hubungan umat beragama bisa renggang. Terutama antara umat Islam dan Kristen.

Kedua kelompok ini bisa saling curiga, bahkan sungkan. Hal itu dikatakan Kriminolog Universitas Indonesia Adrianus Meliala.

Ia menilai bom di tempat ibadah dapat membuat keresahan masyarakat lintas agama meningkat.

Adrianus menilai pemilihan lokasi gereja bukan hanya sekadar lokasi yang bakal menarik perhatian publik atau sebagai tempat berkumpulnya orang. Menurutnya, gereja dipilih guna menyalurkan dendam pelaku.

Baca Juga: Bomber Gereja Makassar Sering Berkelahi dengan Keluarga Sampai Keluar Rumah

"Di situ hal yang menurut saya mengkhawatirkan. Karena ada kebencian yang terpendam dari kalangan tertentu di masyarakat Indonesia. Sehingga, dalam rangka menyalurkan aspirasi politik mereka secara ekstrem, maka dipilihlah hal yang selama ini dipendam. Kebencian diluapkan dalam bentuk serangan teror," kata Adrianus dikutip dari Republika.co.id, Senin (29/3/2021).

Adrianus mengkhawatirkan bom di tempat ibadah akan menimbulkan situasi yang tidak enak pada semua agama.

Pada satu sisi, Agama Kristen merasa bahwa ternyata diam-diam atau terang-terangan ada yang tidak suka dan memusuhi.

Walau tak jelas sebab kebenciannya apa.

"Agama lain pun menjadi tidak enak hati karena seolah-olah memusuhi Kristen," ujar mantan anggota Ombudsman RI tersebut.

Baca Juga: Ini Identitas Pengantin Baru Pelaku Bom Bunuh Diri Gereja Makassar

Adrianus menyimpulkan kasus serangan tempat ibadah tak bisa dipandang sebelah mata.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait