alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terinspirasi Masyarakat Baduy, MAN IC Serpong Buat Aplikasi LEUIT

Rizki Nurmansyah Kamis, 14 Oktober 2021 | 10:10 WIB

Terinspirasi Masyarakat Baduy, MAN IC Serpong Buat Aplikasi LEUIT
Siswa MAN Insan Cendekia Serpong, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), tengah mengikuti kegiatan Bimbingan Konseling di ruang teater, Selasa (12/10/2021). [SuaraJakarta.id/Wivy Hikmatullah]

Pembuatan aplikasi LEUIT sebagai salah satu bentuk transformasi digital di era yang serba teknologi saat ini.

Untuk mewujudkan itu, selain sarana-prasarana yang memadai sistem pendidikannya pun harus mendukung. Menurutnya, sistem pendidikan di Indonesia saat ini belum memiliki standar yang jelas. Terlebih usai penghapusan Ujian Nasional (UN) yang kini diganti dengan asessmen.

"Setelah UN tidak ada, sistem pendidikan saat ini tidak ada standar. Apa sih standar minimal yang harus dicapai oleh siswa. Ketika UN ini tidak ada, kemudian diganti asesmen, ya maaf karena masih baru ya belum (jelas). Tetapi yang jelas, negara harus punya standar bahwa lulusan sekolah itu apa yang didapat oleh siswa. Baik di SMA ataupun MA," ungkapnya.

Pendidikan saat ini, lanjut Basit, masih menerapkan banyaknya mata pelajaran di sekolah. Hal itu, dianggap justru menyulitkan siswa untuk fokus.

"Saya melihat kalau boleh fair dan jujur bahwa mata pelajaran kita terlalu banyak. Sehingga target kita terlalu banyak yang harus dicapai, siswa tidak bisa fokus. Sementara ketika masuk perguruan tinggi itu fokusnya satu," papar Basit.

Baca Juga: Permukiman Warga Baduy Terbakar Hingga Kerugian Capai Rp820 Juta, Apa Saja yang Terbakar?

Sebagai salah satu SMA terbaik di Indonesia berdasarkan nilai UTBK, Basit mengklaim, sekolahnya memiliki sistem pembelajaran yang jelas dengan menargetkan siswanya diterima di perguruan tinggi favorit bahkan di luar negeri.

Sejumlah siswa MAN Insan Cendekia Serpong, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), tengah beraktivitas di jam waktu istirahat usai belajar, Selasa (12/10/2021). [SuaraJakarta.id/Wivy Hikmatullah]
Sejumlah siswa MAN Insan Cendekia Serpong, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), tengah beraktivitas di jam waktu istirahat usai belajar, Selasa (12/10/2021). [SuaraJakarta.id/Wivy Hikmatullah]

Kebaikan Akan Berbuah Kebaikan

Basit mengaku, baru menjabat sebagai kepala madrasah di MAN IC Serpong sejak April 2021 lalu. Kini, dirinya berfokus mempertahankan prestasi yang telah diraih dan transformasi digital.

Sebelum di MAN IC Serpong, Basit merupakan guru mata pelajaran Quran Hadis di MAN 5 Bogor sejak 1999 lalu diangkat menjadi Aparatur Negeri Sipil (ASN) pada 2005. Di madrasah itu, bahkan dirinya sempat menjadi pimpinan selama beberapa tahun.

Pada 2016, Basit kemudian mengikuti lelang kepala MAN IC Kendari. Usai terpilih, Basit kemudian mendatangi MAN IC Serpong untuk meminta petuah dari kepala madrasah saat itu untuk membangun MAN IC Kendari. Lima tahun berselang, Basit tak menyangka akhirnya kini dirinya justru menjadi Kepala MAN IC Serpong.

Baca Juga: 23 Rumah Warga Baduy Terbakar, Rumah Pangan Ikut Ludes Terbakar

Dengan pengalaman yang dimiliki, Basit berpegang teguh pada bahwa apapun yang dilakukan, di mana pun bertugas, tergantung niat untuk bermanfaat bagi masyarakat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait