alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polemik Usulan Nama Jalan Ataturk di Jakarta, Ini Kata Wakil Ketua DPRD DKI

Rizki Nurmansyah Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:35 WIB

Polemik Usulan Nama Jalan Ataturk di Jakarta, Ini Kata Wakil Ketua DPRD DKI
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Gerindra Mohamad Taufik,. (Suara.com/Fakhri Fuadi)

Banyak pihak yang mengusulkan nama lainnya sebagai alternatif nama Ataturk yang dinilai kontroversial.

SuaraJakarta.id - Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohamad Taufik angkat bicara terkait polemik usulan nama Jalan Ataturk menggantikan salah satu nama jalan di Jakarta.

Menurutnya, usulan nama Jalan Ataturk di Jakarta merupakan hal yang positif dan berhubungan dengan persahabatan antarnegara.

Usulan nama itu, lanjut Taufik, merupakan langkah mempererat hubungan bilateral Pemerintah Indonesia dan Turki.

Hal itu terkait nama presiden pertama Indonesia, Soekarno, yang telah diabadikan menjadi nama Jalan Ahmet Soekarno di Turki.

Baca Juga: Berharap JIS Tak Jadi Beban di Masa Depan, Gerindra: Jangan seperti Velodrome

"Itu kan kita gak ada urusan sama sekulernya, tapi kita urusan dengan persahabatannya," kata Wakil Ketua DPRD DKI ini saat dikonfirmasi, Sabtu (23/10/2021).

"Kenapa enggak sih gitu loh, kan Turki bikin nama Soekarno kan, ya baleslah kebaikan orang, harus dibalas dengan cara baik," sambungnya.

Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik. (Suara.com/Chyntia Sami)
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Mohamad Taufik. (Suara.com/Chyntia Sami)

Dia mengajak masyarakat untuk menyikapi secara bijak perihal usulan nama Jalan Ataturk itu. Karena merupakan bentuk saling menghargai antarnegara, terlebih usulan itu datangnya dari otoritas Turki.

"Kita urusannya dengan persahabatannya, kan memang nama jalan di Turki ada nama Soekarno, bahkan jangan-jangan ada nama bapak pahlawan lain di Turki kan gitu. Nama itu kan usulan dari Turki, ya kita terima dong usulannya, jangan Anda protes dengan usulannya" katanya.

Banyak pihak yang mengusulkan nama lainnya sebagai alternatif nama Ataturk yang dinilai kontroversial. Mulai dari nama kota, tokoh Kesultanan Turki Usmani hingga nama kesultanan.

Baca Juga: Berpolemik, Pemprov DKI Sarankan KBRI Turki Ganti Usulan Nama Jalan Ataturk jadi Istanbul

"Kita harusnya menerima apa yang diusulkan negara itu, jangan kita mengatur-ngatur negara orang, kan mereka menerima usulan kita soal nama Bung Karno, kita mau bersahabat ya kita terima usulan itu," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait