alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diduga Gelapkan Dana Rp 5,6 Miliar, Pengurus Kopaja Dipolisikan

Rizki Nurmansyah Jum'at, 26 November 2021 | 01:05 WIB

Diduga Gelapkan Dana Rp 5,6 Miliar, Pengurus Kopaja Dipolisikan
Bus Kopaja di Terminal Blok M, Jakarta, Sabtu (19/9). [suara.com/Oke Atmaja]

Pelaporan tersebut terkait dugaan penggelapan dana senilai total Rp 5,6 miliar.

SuaraJakarta.id - Sebanyak 73 anggota Koperasi Angkutan Jakarta (Kopaja) melaporkan pengurus Kopaja ke Polda Metro Jaya pada 18 Oktober 2021.

Pelaporan tersebut terkait dugaan penggelapan dana senilai total Rp 5,6 miliar.

Kasubdit Harda Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Petrus Silalahi membenarkan adanya laporan tersebut.

Petrus mengatakan, pihaknya masih menyelidiki perkara dugaan penggelapan dana tersebut.

Baca Juga: Dugaan Penggelapan Dana Perusahaan Rp10 Miliar, Karyawan Demo Salim Djati Mamma

"Sudah kurang lebih sekitar 10 orang yang diperiksa, termasuk pelapor," kata Petrus saat dikonfirmasi, Kamis (25/11/2021).

"Selanjutnya telah direncanakan akan melakukan pemeriksaan terhadap terlapor," sambungnya.

Sementara itu, Ketua Delegasi Anggota Kopaja, Widodo yang mewakili pelapor atas nama Santun Marpaung mengatakan yang dilaporkan adalah tiga pengurus Kopaja.

"Yang dilaporkan dalam hal ini pengurus Kopaja terdiri dari ketua umum, sekretaris, bendahara, artinya kami melaporkan dari 73 orang tadi yang diwakili oleh Pak Santun," kata Widodo saat dikonfirmasi.

Widodo mengatakan, kasus ini bermula saat Kopaja menjalin kerja sama dengan TransJakarta bertransformasi menjadi pengumpan (feeder) TransJakarta pada 2015.

Baca Juga: Denny Sumargo Diperiksa Terkait Kasus Penggelapan Dana Mantan Manajer

Pada Juli 2021, Kopaja menerima dana dari TransJakarta senilai Rp 14,2 miliar atas kerja sama tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait