facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tak Minat Jadi Pj Gubernur DKI Jakarta, Ini Alasan Kapolda Metro Jaya

Rizki Nurmansyah | Muhammad Yasir Selasa, 24 Mei 2022 | 14:10 WIB

Tak Minat Jadi Pj Gubernur DKI Jakarta, Ini Alasan Kapolda Metro Jaya
Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran di Cengkareng Barat, Jakarta Barat, Sabtu (30/4/2022) malam. [Suara.com/Faqih Fathurrahman]

Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Gerindra, Mohamad Taufik menyebut Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran sosok yang berpeluang menjadi Pj Gubernur DKI Jakarta.

SuaraJakarta.id - Nama Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran belakangan ini mencuat menjadi salah satu kandidat calon Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta. Lantas bagaimana tanggapan Kapolda?

Terkait ini, Kapolda menegaskan dirinya tidak berminat menjadi Pj Gubernur DKI Jakarta menggantikan Anies Baswedan yang habis masa jabatannya pada Oktober 2022 mendatang.

Alasan tak berminat lantaran Kapolda menyebut dirinya masih ingin fokus menyelesaikan permasalahan yang ada di Ibu Kota Jakarta.

"Saya tidak berminat, catat itu. Masih banyak PR yang harus saya selesaikan untuk menjaga Jakarta," kata Fadil di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (24/5/2022).

Baca Juga: 8 Polwan Dilantik Jadi Kapolsek, Kapolda Metro: Pimpin Tempat-tempat yang Sebelumnya Tidak Pernah Dijabat Perempuan

Di samping itu, Fadil menegaskan juga jika dirinya masih ingin membantu Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk mewujudkan Polri yang Presisi.

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran saat meninjau arus mudik di Stasiun Pasar Senen, Jakpus. (Suara.com/M Yasir)
Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran saat meninjau arus mudik di Stasiun Pasar Senen, Jakpus. (Suara.com/M Yasir)

"Dan saya masih ingin membantu Kapolri untuk mewujudkan Polri yang Presisi, Polri yang lebih baik. Terima kasih," tegasnya.

Sebelumnya, anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Gerindra, Mohamad Taufik menyebut Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran sebagai sosok yang berpeluang menjadi Pj Gubernur DKI Jakarta.

Meski keputusan tersebut sepenuhnya berada ditangan Presiden Joko Widodo alias Jokowi.

"Saya kira selama memenuhi persyaratan itu, kan Presiden yang menilai," kata Taufik kepada wartawan, Kamis (19/5/2022) lalu.

Baca Juga: Instruksi Keras Kapolda Metro Jaya Ke Para Kapolsek: Jangan Jadi Pangkodamar!

Selain Taufik, anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PSI, William Aditya juga memiliki penilaian yang sama.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait