facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Covid-19 Naik, Idris Seru Warga Muslim Depok Baca Doa Qunut Nazilah

Rizki Nurmansyah Selasa, 22 September 2020 | 17:00 WIB

Kasus Covid-19 Naik, Idris Seru Warga Muslim Depok Baca Doa Qunut Nazilah
Wali Kota Depok Mohammad Idris. [Antara]

"Mari bersama-sama kita laksanakan pembacaan Doa Qunut Nazilah di setiap shalat lima waktu. Terutama, saat Shalat Subuh dan Shalat Jumat," kata Wali Kota Depok Mohammad Idris.

SuaraJakarta.id - Wali Kota Depok Mohammad Idris mengajak umat muslim di kotanya untuk membaca Doa Qunut Nazilah di setiap shalat lima waktu dan Shalat Jumat.

Pembacaan Doa Qunut Nazilah ini dimaksudkan untuk meminta pertolongan Allah SWT agar pandemi Covid-19 segera berakhir.

Ajakan ini tertuang dalam Surat Wali Kota Depok Nomor 005.445/Kesos, tertanggal 21 September 2020.

"Dengan ini diserukan kepada warga agar terus menerapkan protokol kesehatan sebagai bentuk ikhtiar kita dan selaku masyarakat yang religius mari bersama-sama kita laksanakan pembacaan Doa Qunut Nazilah di setiap shalat lima waktu. Terutama, saat Shalat Subuh dan Shalat Jumat," kata Wali Kota Depok Mohammad Idris di Depok, Selasa (22/9/2020).

Baca Juga: Perempuan Misterius Pecahkan Kaca Masjid di Depok, Buka Baju saat Ditangkap

Surat edaran Wali Kota Depok Mohammad Idris terkait seruan pembacaan Doa Qunut Nazilah. [Ist]
Surat edaran Wali Kota Depok Mohammad Idris terkait seruan pembacaan Doa Qunut Nazilah. [Ist]

Melalui upaya ini diharapkan Kota Depok segera terbebas dari wabah virus corona Covid-19 yang penyebaran di kota tersebut semakin meningkat.

Dikatakannya, dengan pembacaan Doa Qunut Nazilah yang dilakukan secara bersama-bersama, Kota Depok khususnya dan nasional ataupun dunia, segera dijauhkan dari wabah Covid-19.

"Semoga Allah Subhanahu Wa Ta’ala segera mengangkat penyakit ini dan Kota Depok pada khususnya dan Indonesia serta seluruh dunia pada umumnya (terbebas dari Covid-19)," ujarnya.

Idris juga mengimbau warga untuk senantiasa mengikuti protokol kesehatan. Termasuk, sejumlah kebijakan yang dikeluarkan pemerintah guna menekan penyebaran Covid-19.

Selain itu Idris juga telah menginstruksikan seluruh Satuan Tugas Kampung Siaga Covid-19 untuk bekerja maksimal dengan menjalankan pengawasan terhadap warganya, terutama warga yang bekerja di DKI Jakarta.

Baca Juga: Ternyata, Hotel di Depok Belum Siap Tampung Pasien COVID-19

"Peningkatan kasus positif Covid-19 disebabkan faktor imported case yaitu klaster yang berasal dari perkantoran di DKI Jakarta, karena mayoritas warga Kota Depok bekerja di wilayah Ibu Kota Indonesia tersebut," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait