alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Menilik Peninggalan Pangkalan Militer Jepang di Pulau Sangiang

Rizki Nurmansyah Sabtu, 03 Oktober 2020 | 08:25 WIB

Menilik Peninggalan Pangkalan Militer Jepang di Pulau Sangiang
Ilustrasi - Benteng peninggalan Jepang. [Antara]

Pulau Sangiang dijadikan sebagai pertahanan laut terdepan oleh armada laut militer Jepang.

SuaraJakarta.id - Terletak di Selat Sunda dan berada diantara gugusan Pulau Jawa dan Pulau Sumatera membuat posisi Pulau Sangiang, Banten, sangat rawan bagi musuh untuk masuk.

Tak heran, saat masa penjajahan, Jepang pun mendirikan pangkalan militer di pulau yang memiliki luas kurang lebih 700,35 Hektare tersebut.

Saat menjajah Indonesia, Jepang memang berkonsentrasi mendirikan pangkalan-pangkalan militer di wilayah Banten.

Seperti halnya Anyer sebagai pangkalan angkatan laut, Pulau Sangiang dijadikan sebagai pertahanan laut terdepan oleh armada laut militer Jepang.

Baca Juga: DPR Pastikan Tak Ada Pangkalan Militer Asing di RI

Dikutip dari BPCB Banten, Sabtu (3/10/2020), secara administratif masuk wilayah Desa Cikoneng, Kecamatan Anyar, Kabupaten Serang, Provinsi Banten.

Pintu masuk Pulau Sangiang, Banten. [Instagram]
Pintu masuk Pulau Sangiang, Banten. [Instagram]

Menurut cerita setempat masyarakat setempat, Pulau Sangiang sudah dihuni sekitar abad ke 19.

Saat itu Raja Lampung menghibahkan Pulau Sangiang kepada warga agar ditempati.

Menjelang Perang Dunia II, ketika masa Pendudukan Jepang (1942-1945), Jepang membangun pos pengamanan di Pulau Sangiang yang dilengkapi rel besi untuk dilewati kapal perang amfibi mereka.

Ada sejumlah peninggalan saat masa pendudukan Jepang di Pulau Sangiang. Antara lain bungker, bangunan, dan helipad.

Baca Juga: Bantah AS, Menlu Retno: Tak Ada Pangkalan Militer China di Indonesia

Sampai saat ini bungker tersebut bisa disaksikan berikut meriam pertahanannya. Bisa dikatakan kondisinya masih dalam keadaan baik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait