Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Libur Panjang, BMKG: Bukan Waktu yang Tepat untuk Bepergian

Rizki Nurmansyah Selasa, 27 Oktober 2020 | 08:31 WIB

Libur Panjang, BMKG: Bukan Waktu yang Tepat untuk Bepergian
Logo BMKG.

BMKG meminta masyarakat waspada potensi bencana alam.

SuaraJakarta.id - Kepala Bagian Humas BMKG, Taufan Maulana mengatakan, curah hujan akan meningkat di sejumlah daerah di Indonesia hingga 28 Oktober 2020.

Untuk itu, BMKG meminta masyarakat waspada potensi bencana alam, seperti banjir, banjir bandang, dan longsor dalam beberapa waktu ke depan.

Hal ini sekaligus diingatkan BMKG bahwa libur panjang yang dimulai Rabu (28/10/2020) besok bukan waktu yang tepat untuk bepergian.

Meningkatnya curah hujan harian di Indonesia dipicu peningkatan potensi pertumbuhan awan hujan akibat fenomena Nino 3.4 (anomali suhu permukaan laut di Pasifik).

"Peningkatan curah hujan tiga hari ke depan dapat menyebabkan bencana hidrometeorologi seperti banjir dan banjir bandang," kata Taufan melalui pesan singkat dikutip dari Anadolu Agency, Senin (26/10/2020).

"Masyarakat diimbau agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap dampak yang dapat ditimbulkan kondisi cuaca ekstrem," lanjut dia.

Wilayah yang akan mengalami peningkatan curah hujan antara lain Aceh, Sumatra Utara, Jambi, Bengkulu, Sumatra Selatan, Lampung, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur.

Selain itu, peningkatan curah hujan juga akan terjadi di Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Papua Barat, dan Papua.

Sebelumnya, BMKG juga telah menerbitkan peringatan dini terkait dampak dari fenomena La Nina yang telah aktif di Pasifik Timur.

Dampaknya, frekuensi dan curah hujan di Indonesia akan meningkat dalam beberapa bulan ke depan, bahkan jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait