alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jakarta Keluar dari Top 10 Kota Termacet di Dunia, Ini Salah Satu Faktornya

Rizki Nurmansyah | Fakhri Fuadi Muflih Kamis, 21 Januari 2021 | 14:54 WIB

Jakarta Keluar dari Top 10 Kota Termacet di Dunia, Ini Salah Satu Faktornya
Sejumlah kendaraan terjebak kemacetan lalu lintas di Tol Dalam Kota dan Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (19/5). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Kini Jakarta menempati peringkat ke-31 dengan tingkat kemacetan mencapai 36 persen.

SuaraJakarta.id - TomTom Traffic Index merilis daftar terbaru Kota Termacet di Dunia. Tak ada lagi nama Jakarta dalam 10 Besar Kota Termacet di Dunia.

Kekinian, Jakarta telah keluar dari jajaran 10 Kota Termacet di dunia. Kini Jakarta menempati peringkat ke-31 dengan tingkat kemacetan mencapai 36 persen.

Ada berbagai faktor yang membuat Jakarta keluar dari 10 Besar Kota Termacet di Dunia.

Salah satunya kebijakan perbaikan transportasi yang dibuat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Baca Juga: Soroti Aliran Dana Formula E di Jakarta, Ferdinand Minta Anies Transparan

Di samping itu, pandemi Covid-19 yang masih berlangsung sampai saat ini juga turut jadi faktor pendukung Jakarta tak lagi berada di jajaran Top 10 Kota Termacet di Dunia.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta, Syafrin Liputo menjelaskan, selama masa pandemi, diberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat demi mencegah penularan Covid-19.

Mulai dari pembatasan kapasitas angkutan umum hingga jam kerja perkantoran.

"Di hulu pengaturan jam kerja, ada WFH, di sisi hilir ada pembatasan jam operasional angkutan, pembatasan kapasitas angkutan," ujar Syafrin kepada wartawan, Kamis (21/1/2021).

Syafrin mengatakan, Jakarta cukup berhasil melakukan pembatasan kegiatan masyarakat ini.

Baca Juga: Wagub DKI Puji Anies Setelah Jakarta Keluar dari Kota Termacet di Dunia

Sebab, kebijakan yang dibuat berkesinambungan dan berbarengan diterapkannya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait