alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Gus Miftah Bikin Preman Berpenghasilan Rp 100 Juta Tobat dan Hijrah

Pebriansyah Ariefana Senin, 19 April 2021 | 10:26 WIB

Kisah Gus Miftah Bikin Preman Berpenghasilan Rp 100 Juta Tobat dan Hijrah
Gus Miftah dan istri melakukan pemotongan dua sapi untuk menolak balak. - (YouTube/Gus Miftah Official)

Gus Miftah ingin memberikan solusi dan pandangan kepada orang-orang yang memiliki keseharian mabuk maupun melakukan kegiatan prostitusi.

SuaraJakarta.id - Gus Miftah bukan orang sembarangan, dia sanggup membuat preman berpenghasilan Rp 100 juta sebulan tobat.

Gus Miftah jadi penceramah dari klub dunia malam sampai ke tempat prostitusi. Gus Miftah ingin memberikan solusi dan pandangan kepada orang-orang yang memiliki keseharian mabuk maupun melakukan kegiatan prostitusi.

“Gus Miftah ceramah di dunia malam menimbulkan polemic, Biarkan!, Lebih memalukan mana jika kita hanya diam melihat itu semua dibandingkan memberikan solusi,” tegasnya.

Preman yang awalnya sering melihat Gus Miftah melakukan ceramah di dunia malam, justru menganggap akan merusak bisnis dunia malam yang telah didirikannya.

Baca Juga: Diiming-imingi Rp 500 Ribu, Sejumlah Pelajar Terjebak Prostitusi Online

“Saya awalnya terganggu dengan kehadiran Gus Miftah karena banyak anak buahnya yang suka dengan ceramahnya dan mulai meninggalkan pekerjaan di dunia malam,” kesaksian Indra, seorang preman.

Namun belakangan saat Indra mengikuti ceramah Gus Miftah dirinya juga terbawa dan merasa apa yang dijalaninya selama ini salah. Meski dirinya harus meninggalkan bisnis yang memberinya penghasilan Rp100 juta sebulan.

Momen Gus Miftah mengislamkan seorang pria (Instagram/gusmiftah).
Momen Gus Miftah mengislamkan seorang pria (Instagram/gusmiftah).

“Saya ikhlas dan rela meninggalkan semua itu, karena saya sudah merasa malu,” jelasnya.

Bagi Gus Miftah melakukan ceramah di dunia malam, merupakan cara dirinya untuk memberikan solusi kepada para pemabuk maupun para pekerja prostitusi di dunia malam, untuk tetap bisa mengingat Allah SWT.

Karena diyakininya, jika setiap hati orang buruk masih banyak kebaikan yang terdapat dalam dirinya, begitu pun sebaliknya niscaya dalam diri orang baik pasti pernah melakukan keburukan dalam hidupnya.

Baca Juga: Santap Mi Instan, Kisah Pria Berpenampilan Preman Ini Sukses Bikin Haru

Filosofi inilah yang kemudian membuat Gus Miftah banyak melakukan pendekatan kepada orang yang sering mabuk dan pekerja prostitusi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait