alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tanah Abang Padat, Warga Tak Percaya COVID-19, Netizen: Percaya Babi Ngepet

Pebriansyah Ariefana Senin, 03 Mei 2021 | 09:28 WIB

Tanah Abang Padat, Warga Tak Percaya COVID-19, Netizen: Percaya Babi Ngepet
Suasana antrean penumpang KRL memadati Stasiun Tanah Abang, Jakarta, Minggu (2/5/2021). [Suara.com/Dian Latifah]

Tak terlihat ada jaga jarak yang dilakukan oleh para pengunjung itu. Meski begitu, banyak juga pengunjung yang masih berupaya menjaga protokol kesehatan dengan memakai masker.

SuaraJakarta.id - Tanah Abang membludak jelang akhir Ramadhan, Minggu (3/5/2021) kemarin. Hal itu menyebabkan netizen berspekulasi alasan warga berkerumun di Tanah Abang seolah pandemi COVID-19. Ada yang menyindir tentang babi ngepet dipercaya daripada COVID-19.

Sebelumnya, video Tanah Abang penuh dengan warga berbelanja di tengah COVID019 beredar di media sosial, yang diunggah oleh akun @mpi_melatiputihindonesia.

Dalam video itu, terlihat pengunjung sedang berjalan berdesakan melalui koridor pasar.

Tak terlihat ada jaga jarak yang dilakukan oleh para pengunjung itu. Meski begitu, banyak juga pengunjung yang masih berupaya menjaga protokol kesehatan dengan memakai masker.

Baca Juga: Ditemani Anies, Jokowi Tinjau Vaksinasi Pelaku Usaha di Thamrin City

“Waaadooow biar panas plus badai Corona,, tapi jelas nyata penampakan manusia belanja di pasar Tanah Abang – Jakarta,” tulis akun tersebut di caption unggahan, dikutip Hops.ID.

Antrean penumpang KRL memadati Stasiun Tanah Abang, Jakarta, Minggu (2/5/2021). [Suara.com/Dian Latifah]
Antrean penumpang KRL memadati Stasiun Tanah Abang, Jakarta, Minggu (2/5/2021). [Suara.com/Dian Latifah]

Akun tersebut lantas membandingkan dengan berita babi ngepet yang belakangan bikin geger.

Menurutnya, masih banyak masyarakat yang tidak percaya dengan berita corona, tapi malah percaya dengan babi ngepet.

Kemudian, akun itu juga mempertanyakan, mengapa Indonesia tak belajar dari India, yang beberapa waktu belakangan mengalami ‘tsunami’ lonjakan kasus Covid-19, usai warganya berkumpul memperingati suatu acara.

“Giliran berita babi ngepet pada percaya. Sama Corona malah tdk percaya. Kenapa tdk belajar dari India,” tulis akun itu.

Baca Juga: Tanah Abang Membludak, Dokter Tirta: Warga Sudah Lelah dengan COVID-19

Unggahan itu sontak mendapat beragam komentar dari warganet. Banyak dari warganet yang setelah melihat video tersebut, kemudian membandingkannya dengan kebijakan pelarangan mudik oleh pemerintah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait