alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Asal Usul Bahasa Betawi, Gabungan dari 4 Bahasa Arab, China, Jawa, dan Sunda

Pebriansyah Ariefana Senin, 14 Juni 2021 | 12:40 WIB

Asal Usul Bahasa Betawi, Gabungan dari 4 Bahasa Arab, China, Jawa, dan Sunda
Seniman Lenong Betawi menampilkan pertunjukan rakyat secara virtual di Gedung Nyi Ageng Serang, Jakarta, Selasa (8/12/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Bahasa Betawi tidak terjadi tiba-tiba. Melainkan lewat perjalanan panjang perkembangan sosial warga Jakarta.

SuaraJakarta.id - Sejarah bahasa Betawi dan asal usul bahasa Betawi sebagai bahasa asli Jakarta. Bahasa Betawi gabungan dari 4 bahasa. Yaitu bahasa Arab, China, Jawa, dan bahasa Sunda.

Bahasa Betawi tidak terjadi tiba-tiba. Melainkan lewat perjalanan panjang perkembangan sosial warga Jakarta.

"Itu lu kan namanye nyakitin die kagak ngehargain jerih parahnye. Biar kate lu ngerasa kagak punya salah, kan gak ada ruginya Doel lu minta maaf."

Potongan dialog antara mak Nyak dan Doel dalam sinetron Si Doel Anak Sekolahan, yang berkisah mengenai kehidupan Doel dan keluarganya yang merupakan keluarga Betawi yang tetap mempertahankan nilai-nilai tradisional meskipun hidup di tengah-tengah arus perkotaan dan modernisasi.

Baca Juga: Xiaomi Saingi Apple untuk Urusan Mobil Listrik

Dialek Betawi yang kental digunakan dalam dialog sinetron ini tentu pernah mengundang tanya darimanakah bahasa Betawi berasal?

Seniman Lenong Betawi, Andi Bonen (39) berpose di sela-sela pertunjukan rakyat secara virtual di Gedung Nyi Ageng Serang, Jakarta, Selasa (8/12/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Seniman Lenong Betawi, Andi Bonen (39) berpose di sela-sela pertunjukan rakyat secara virtual di Gedung Nyi Ageng Serang, Jakarta, Selasa (8/12/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Nah, dikutip dari laman jakarta.go.id bahasa Betawi termasuk salah satu bentuk dialek Bahasa Melayu.

Pada awalnya, Bahasa Melayu digunakan oleh orang-orang atau penduduk asli Jakarta dan menjadi dasar bahasa Indonesia.

Bahasa Melayu dengan dialek Jakarta ini sudah dipergunakan paling tidak sejak abad ke-10.

Mudahnya bahasa ini bercampur dengan bahasa Indonesia karena persamaan antara keduanya, hanya perbedaan utama terdapat di ucapan sejumlah kata-kata yang pada kedua bahasa itu belum ada padanannya.

Baca Juga: Duh! Bahasa China Jadi Syarat Wajib Masuk Perusahaan Ini, Mau Singkirkan Pekerja Lokal?

Umumnya masyarakat Betawi asli mengucapkan bunyi a menjadi e seperti Ada menjadi Ade, Saja menjadi Saje, Tua menjadi Tue dan lain-lainnya yang banyak dipengaruhi oleh bahasa Arab, China, Jawa, dan bahasa Sunda.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait