alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemprov DKI Bahas Pergub Atur Skala Upah Pekerja Masa Kerja di Atas Setahun

Rizki Nurmansyah Senin, 22 November 2021 | 22:39 WIB

Pemprov DKI Bahas Pergub Atur Skala Upah Pekerja Masa Kerja di Atas Setahun
Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi DKI Jakarta Andri Yansyah (kanan) kepada awak media di Jakarta, Senin (22/11/2021). [ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna]

UMP ditujukan bagi pekerja dengan masa kerja di bawah satu tahun atau 12 bulan.

SuaraJakarta.id - Pemprov DKI Jakarta sedang membahas peraturan gubernur (pergub) yang mengatur struktur dan skala upah pekerja dengan masa kerja di atas 12 bulan atau satu tahun.

"Struktur skala upah yang nantinya menjadi acuan dalam menetapkan upah khususnya pekerja masa kerja 12 bulan ke atas," kata Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi DKI Jakarta, Andri Yansyah, Senin (22/11/2021).

Menurut dia, adanya Pergub itu untuk menjamin pekerja yang sudah bekerja di suatu perusahaan lebih dari satu tahun. Sehingga upah minimum provinsi (UMP) tidak disamakan dengan pekerja dengan masa kerja kurang dari 12 bulan.

UMP ditujukan bagi pekerja dengan masa kerja di bawah satu tahun atau 12 bulan.

Baca Juga: Datangi Kantor Gubernur, Buruh Tuntut UMP Jatim 2022 Direvisi

Andri mengatakan, peraturan soal skala upah itu merupakan amanat Peraturan Pemerintah (PP) 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan dengan produk hukum pergub untuk mengikat perusahaan.

Pihaknya tidak akan mengesahkan peraturan perusahaan atau Peraturan Kerja Bersama (PKB) perusahaan apabila tidak memiliki struktur dan skala upah tersebut, sebagai salah satu sanksinya.

"Kami akan kejar Pergub ini sebelum tahun 2022, sehingga Pergub ini bisa dilaksanakan bersamaan dengan UMP 2022," katanya.

Saat ini, draf pergub itu sudah ada dan akan dirapatkan bersama dengan Tripartit (pemerintah, organisasi perusahaan dan serikat pekerja/buruh) dan tim Tujuh dan kemudian dimasukkan ke Biro Hukum sampai nanti harmonisasi di Kementerian Dalam Negeri.

"Nanti ini juga akan bahas dengan Tripartit dan tim Tujuh dari serikat itu juga kita bahas, kira-kira batas bawahnya kita anjurkan berapa, sehingga para pengusaha betul-betul bisa berdiskusi melalui Bipartit untuk menetapkan upah bagi pekerja di atas 12 bulan," katanya.

Baca Juga: Ini Besaran UMP Lampung Tahun 2022, Hanya Naik Rp 8.484

Andri menambahkan, besaran struktur dan skala upah ditentukan melalui rapat Tripartit dan tim Tujuh yang dibentuk Pemprov DKI Jakarta sehingga tidak ada formulasi dalam menentukan besarannya. Namun ia memastikan besarannya lebih besar dari UMP.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait