facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Atasi Banjir, Pembangunan Crossing Saluran Air di Duren Sawit Dimulai Malam Ini

Rizki Nurmansyah Jum'at, 26 November 2021 | 23:35 WIB

Atasi Banjir, Pembangunan Crossing Saluran Air di Duren Sawit Dimulai Malam Ini
Pemkot Jakarta Timur mulai mengerjakan crossing saluran air di Duren Sawit, Jakarta, Jumat (26/11/2021). [Dok. Kominfotik Jakarta Timur]

Selama proses pengerjaan crossing saluran air, para pedagang diimbau untuk tidak berjualan di lokasi.

SuaraJakarta.id - Pembangunan crossing saluran air di Jalan Abadi RT 014/RW 006 Kelurahan Duren Sawit Kecamatan Duren Sawit Jakarta Timur dimulai pada Jumat malam ini.

Sekretaris Kota Jakarta Timur, Fredy Setiawan mengatakan, pekerjaan pembangunan saluran air dilakukan setiap hari mulai pukul 21.00 WIB hingga pukul 04.00 WIB.

Pembangunan crossing saluran air di Duren Sawit itu ditargetkan rampung pada Senin (29/11).

Menurut Fredy, pekerjaan pembangunan crossing saluran air untuk mengatasi genangan dan banjir saat musim hujan di RW 006 dan RW 009 Kelurahan Duren Sawit. Pada musim hujan, di kedua RW tersebut ketinggian air banjir bisa mencapai 50 cm.

Baca Juga: Hujan 2 Jam Rumah Warga di Jembrana Bali Kebanjiran

"Karena pengerjaan crossing saluran air ini tidak sepanjang hari, sehingga pengalihan arus lalu lintas ke arah sisi Jalan Inspeksi KBT (Kanal Banjir Timur) harus dipersiapkan," ujar Fredy.

Fredy menjelaskan, pembangunan crossing saluran air ini dibangun dari Jalan Abadi menuju arah KBT (Kanal Banjir Timur) yang terhubung melalui saluran penghubung (Phb) Melur.

Pengerjaan crossing dilakukan dengan pemasangan box culvert 150x150 cm di Jalan Amarta dan Jalan Kolonel Sugiono, juga dilakukan pemasangan U-Dict 120x120 cm di Jalan Abadi dan saluran gendong eksisting KBT.

Fredy mengatakan, selama proses pengerjaan crossing saluran air tersebut, para pedagang diimbau untuk tidak berjualan di lokasi.

Jika masih ada pedagang yang membandel, kata dia, Pemerintah Kota Jakarta Timur akan melakukan pendekatan secara persuasif agar pedagang untuk sementara tidak berjualan.

Baca Juga: Bobby Nasution Kumpulkan OPD-Camat Agar Sigap Atasi Banjir

"Agar air tidak berakhir mengalir ke saluran Phb Tegal Amba. Jadi aliran langsung dibuang ke KBT, sehingga akan mengurangi beban air yang berada di Kelurahan Duren Sawit, terutama di Kompleks Abadi," kata Fredy.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait