Teror Kekerasan di Vihara Tien En Tang Kebon Jeruk Jakbar: Jemaah Diusir Paksa saat Beribadah, CCTV Dimatikan!

"Itu kita yang diserobot pak kita yang diusir secara paksa..."

Agung Sandy Lesmana | Faqih Fathurrahman
Jum'at, 30 September 2022 | 14:19 WIB
Teror Kekerasan di Vihara Tien En Tang Kebon Jeruk Jakbar: Jemaah Diusir Paksa saat Beribadah, CCTV Dimatikan!
Teror Kekerasan di Vihara Tien En Tang Kebon Jeruk Jakbar: Jemaah Diusir Paksa saat Beribadah, CCTV Dimatikan! (tangkapan layar/ist)

SuaraJakarta.id - Sejumlah orang melakukan protes terkait kasus dugaan tindak kekerasan yang terjadi di Vihara Tien En Tang, Green Garden, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Aksi tersebut sempat viral di media sosial lantaran diunggah akun Youtube, Star Story.

Dalam video terlihat massa membawa kertas bertuliskan protes terhadap kekerasan tersebut.

Pengurus Muda Mudi Vihara Tien En Tang, Sherlly dalam unggahan tersebut mengatakan tindakan kekerasan tersebut belum ada tindak lanjut dari pihak kepolisian.

"Kami sudah melakukan pelaporan tapi enggak ada tindakan lanjutannya," kata Sherly dalam unggahan Star Story, dikutip Suara.com, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga:Devina Kirana di Isu Perselingkuhan Rizky Billar, Penyebab KDRT ke Lesti Kejora

Sherlly mengatakan, sejumlah orang tidak dikenal tiba-tiba saja secara paksa merangsek masuk ke dalam vihara dan melakukan kekerasan.

"Itu kita yang diserobot pak kita yang diusir secara paksa. Terus udah gitu loncat lagi ke dalam,” jelasnya.

Ia meminta pihak kepolisian segera menangkap pelaku kekerasan yang memaksa para jamaah vihara untuk keluar.

"Sudah jelas, kembalikan tempat hak kami untuk beribadah lagi di vihara. Kedua, pelaku kekerasan harus ditangkap,” ungkapnya.

Sementara itu, korban kekerasan Michele, menceritakan peristiwa yang dialami saat sedang beribadah di vihara. 

Baca Juga:Kasus Hukum Selebriti Lesti Kejora dan Rizky Billar Langsung Jadi Pusat Perhatian

Michele mengaku salah satu pelaku sempat mencengkram lengan kirinya dan ditarik paksa agar keluar dari vihara. Imbas dari aksi kekerasan itu, lengan Michel membiru. 

News

Terkini

Pemprov DKI Jakarta bakal meresmikan Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) alias Skywalk Kebayoran Lama, Jaksel.

News | 20:13 WIB

Mantan Anggota TGUPP Tatak Ujiyati ikut pasang badan terkait pernyataan Presiden Jokowi yang menyebut proyek sedotan Kali Ciliwung mangkrak enam tahun.

News | 18:47 WIB

Unit Reskrim Polsek Tambora meringkus dua pelaku pencurian dan seorang penadah hasil curian kendaraan bermotor. Pada Minggu (22/1/2023) kemarin.

News | 18:18 WIB

Pemprov DKI Jakarta anggarkan dana Rp4,7 miliar untuk pengadaan lift baru dan pemeliharaan lift lama di Gedung DPRD DKI Jakarta.

News | 18:00 WIB

Event ini diramaikan oleh 16 travel agent.

Lifestyle | 17:57 WIB

Seleksi Setda DKI Jakarta pengganti Marullah Matali menyisakan enam calon.

News | 17:00 WIB

Tak lagi melebarkan jalan untuk atasi macet, Pemprov DKI pilih buat jalan tembus pada ruas jalan yang belum terhubung.

News | 12:51 WIB

Penerapan jalan berbayar juga belum tentu dapat mengurai kemacetan.

News | 22:01 WIB

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan Kompol Irwandhy Idrus menambahkan permohonan penangguhan merupakan hak tersangka.

News | 21:32 WIB

Satu gudang yang berisi satu unit konveksi bordir serta tiga kendaraan hangus terbakar di wilayah Kembangan, Jakarta Barat pada Rabu (25/1/2023).

News | 19:45 WIB

Rapat kerja rencana jalan berbayar atau ERP antara Komisi B DPRD DKI Jakarta dengan Pemprov Jakarta kembali gagal.

News | 19:02 WIB

Perwakilan DPRD DKI Jakarta akhirnya menemui massa aksi ojol yang menolak rencana pemberlakuan ERP.

News | 15:50 WIB

Sebagian besar warga di Jakarta Barat (Jakbar) belum memiliki septic tank.

News | 14:54 WIB

Hingga kini belum diketahui cairan apa yang disiramkan kepada salah satu pelajar tersebut.

News | 14:16 WIB

"Sebelum ada ETLE mereka beli setahun, dua tahun tidak membayar pajak, ya biasa saja karena di dalam STNK tertulis 5 tahun. Ini yang sering lolos," ujar Syafrin.

News | 05:30 WIB
Tampilkan lebih banyak