alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

FPI Sumpahi Presiden Prancis Macron Meninggal dalam Kondisi Hina

Pebriansyah Ariefana Senin, 02 November 2020 | 13:40 WIB

FPI Sumpahi Presiden Prancis Macron Meninggal dalam Kondisi Hina
Emmanuel Macron. [shutterstock]

Bahkan FPI menyebutkan Macron sebagai syarrul bariyyah alias seburuh-buruknya makhluk.

SuaraJakarta.id - Front Pembela Islam atau FPI sumpahi Presiden Prancis Emmanuel Macron meninggal dunia dalam kondisi hina. Sebab Presiden Macron dinilai sudah menghina Islam dan Nabi Muhammad.

Bahkan FPI menyebutkan Macron sebagai syarrul bariyyah alias seburuh-buruknya makhluk.

Sebutan syarrul bariyyah itu dilabelkan pada Emmanual Macron yang berlindung atas nama kebebasan berekspresi buntut insiden yang berakar pada penghinaan Nabi Muhammad berupa kartun.

Sumpah itu diberikan oleh Dewan Pimpinan Daerah FPI Jawa Timur dan Madura. Mereka menyampaikan tiga poin sikapnya atas sikap Presiden Prancis.

Baca Juga: Berbahasa Prancis, Ini Terjemahan Surat Neno Warisman untuk Presiden Macron

"Kami atas nama DPD FPI Jatim dan DPD FPI Madura menyatakan sikap. Satu, mengutuk keras tindakan syarrul bariyyah Emmanuel Macron yang mempromosikan kebencian terhadap umat Islam," demikian poin pertama sikap mereka.

Massa aksi 1310 dari gabungan ormas FPI hingga PA 212 melaksanakan salat berjemaah di tengah jalan. (Suara.com/Wely Hidayat)
Massa aksi 1310 dari gabungan ormas FPI hingga PA 212 melaksanakan salat berjemaah di tengah jalan. (Suara.com/Wely Hidayat)

Poin kedua pernyataan sikapnya, DPD FPI Jawa Timur dan Madura menyumpahi Macron bakal meninggal dunia dalam keadaan buruk karena telah ikut menghina Nabi Muhammad SAW dan memojokkan Islam dengan komentarnya.

“Kedua, semoga engkau Emmanuel Macron syarrul bariyyah mati dalam kehinaan,” demikian kata FPI Jatim dan Madura.

Pada poin ketiga pernyataan sikapnya, FPI Jawa Timur dan Madura mengajak muslim Tanah Air untuk bangkit melawan

“Ketiga, mengajak segenap umat Islam bangkit dari ketindasan terhadap jahiliyah modern yang meletakkan Islam sebagai musuh,” ujar orator.

Baca Juga: Ikut Aksi Bela Nabi, Emak-emak Buang dan Injak Tas Produk Prancis

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan ia menghormati para Muslim yang dikejutkan oleh kartun Nabi Muhammad tapi itu bukan alasan untuk melakukan kekerasan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait