alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rekor Lagi! Kasus COVID-19 RI Nyaris 30 Ribu Sehari saat Hari Ketiga PPKM Darurat

Pebriansyah Ariefana Senin, 05 Juli 2021 | 16:47 WIB

Rekor Lagi! Kasus COVID-19 RI Nyaris 30 Ribu Sehari saat Hari Ketiga PPKM Darurat
Kasus COVID-19 Indonesia tembus hampir 30 ribu kasus per hari di hari ketiga PPKM darurat Jawa-Bali.

Sehingga total kasus COVID-19 Indonesia kini 2.313.829 kasus. Sementara jumlah pasien sembuh 14.416 orang hari ini.

SuaraJakarta.id - Kasus COVID-19 Indonesia tembus hampir 30 ribu kasus per hari di hari ketiga PPKM darurat Jawa-Bali. Kasus COVID-19, Senin (5/7/2021) hari ini tembus 29.745 kasus.

Sehingga total kasus COVID-19 Indonesia kini 2.313.829 kasus. Sementara jumlah pasien sembuh 14.416 orang hari ini.

Hal itu berdasarkan data Kementerian Kesehatan yang diumumkan dalam Instagramnya. 

Sementara itu, saat ini terjadi kelangkaan oksigen untuk pasien COVID-19. Sehingga pemerintah mendorong kebutuhan impor tabung oksigen untuk melayani pasien COVID-19 di berbagai kamar perawatan darurat rumah sakit di sejumlah daerah.

Baca Juga: Tragis! Nakes Dirampok Begal di Ambulans usai Antar Pasien Covid ke Rumah Sakit

"Kita juga sudah berkoordinasi dengan Menteri Perindustrian untuk mengimpor tabung 6 meter kubik dan 1 meter kubik untuk memenuhi ruang-ruang darurat tambahan yang ada di rumah sakit," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin saat Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR RI yang dipantau secara virtual dari Jakarta, Senin.

Budi mengatakan proses distribusi oksigen liquid ke rumah sakit dalam volume besar menggunakan tanki dianggap kurang maksimal memenuhi kebutuhan pasien.

Alasannya, mayoritas rumah sakit lebih banyak yang menggunakan tabung oksigen karena tambahan kamar darurat, sehingga tidak menggunakan oksigen yang sifatnya liquid.

"Sehingga kita juga melihat ada sedikit isu di distribusi yang tadinya bisa kirim langsung masukkan ke tangki besar liquid untuk didistribusikan dengan jaringan oksigen, sekarang harus dilakukan dalam bentuk tabung," katanya.

Dalam kegiatan itu, Budi melaporkan untuk kapasitas produksi oksigen nasional saat ini berjumlah total 866 ribu ton per tahun.

Baca Juga: BPOM Sebut Obat COVID-19 Sudah Ditemukan, Remdisivir dan Favipiravir

"Namun semua pabrik itu sekarang utilisasinya 75 persen," katanya.

Akibatnya, kata Budi, jumlah produksi riil setiap tahun adalah 640 ribu ton. Sekitar 75 persen atau setara 458 ribu ton di antaranya dipakai untuk kebutuhan oksigen industri seperti produksi baja, nikel dan lainnya.

"Kuota untuk kebutuhan medis hanya 25 persen atau setara 181 ribu ton per tahun," kata Budi.

Budi menambahkan pemerintah sudah mendapatkan komitmen dari kementerian perindustrian agar konversi oksigen dari industri ke medis diberikan sampai 90 persen atau setara 575 ribu ton demi memenuhi permintaan medis di tengah lonjakan COVID-19.

Kebutuhan oksigen itu salah satunya akan dipasok ke rumah sakit di Provinsi Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur.

"Kita harus ada logistik yang disalurkan ke sana," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait