alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sekolah PTM Hari Pertama, Pemkot Jakbar Kerahkan 60 Satpol PP untuk Cegah Kerumunan

Erick Tanjung Senin, 30 Agustus 2021 | 14:26 WIB

Sekolah PTM Hari Pertama, Pemkot Jakbar Kerahkan 60 Satpol PP untuk Cegah Kerumunan
SDN 11 Grogol menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) Senin, (30/8/2021). Antara/Walda

"Di Jakarta Barat ada sekitar 30 sekolah. Berarti 60 personel dikerahkan karena satu sekolah bisa dua orang," kata Ivan Sigiro.

SuaraJakarta.id - Pemerintah Kota Jakarta Barat mengerahkan sedikitnya 60 personel Satpol PP untuk memantau jalannya pembelajaran tatap muka atau PTM hari pertama di daerah itu, Senin (30/8/2021).

"Di Jakarta Barat ada sekitar 30 sekolah. Berarti 60 personel dikerahkan karena satu sekolah bisa dua orang," kata Kepala Seksi PPNS dan Penindakan Satpol PP Jakarta Barat Ivan Sigiro, di Jakarta.

Petugas itu dikerahkan bukan untuk melakukan penindakan melainkan hanya memantau jalannya PTM hari pertama. Jika ditemukan ada kegiatan yang berkerumun dan pelanggaran protokol kesehatan lain di sekolah, maka pihaknya langsung memberikan imbauan.

"Kami juga langsung koordinasi dengan Sudin Pendidikan jika menemukan pelanggaran," ujar Ivan.

Baca Juga: DPR Harap Area PTM Ditambah Usai Evaluasi Dilakukan

Sejauh ini, Ivan beserta jajarannya telah memantau beberapa sekolah di wilayah Jakarta Barat. Hasilnya, belum ada ditemukan pelanggaran protokol kesehatan.

Ivan memastikan pemantauan kegiatan PTM di setiap sekolah akan dilaksanakan secara rutin.

"Senin, Rabu dan Jumat kita pantau karena sesuai jadwal," jelas Ivan.

Sebelumnya, beberapa sekolah di Jakarta Barat dijadwalkan memulai PTM serentak Senin ni. Salah satu sekolah yang menggelar PTM yakni Sekolah Dasar Negeri atau SDN 11 Grogol.

Kepala Seksi Pendidikan dan Tenaga Pendidikan Jakarta Barat II Masduki mengatakan 42 siswa SDN 11 Grogol sedang mengikuti PTM Senin ini.

Baca Juga: Disdik Jakarta Timur Imbau Siswa Tak Bawa Bekal Saat PTM, Ini Alasannya

"Sekolah ini diizinkan menggelar PTM karena sudah lolos verifikasi Dinas Pendidikan Provinsi DKI terkait kesiapan sarana dan prasarananya," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait