facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ekonomi Belum Pulih, Komisi D DPRD DKI Perketat Usulan Hibah untuk Tahun 2022

Rizki Nurmansyah Rabu, 03 November 2021 | 10:05 WIB

Ekonomi Belum Pulih, Komisi D DPRD DKI Perketat Usulan Hibah untuk Tahun 2022
Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Ida Mahmudah memberikan keterangan selepas Rapat Komisi di Bogor, Jawa Barat, Senin (1/11/2021). [Dok. DPRD DKI Jakarta]

Memastikan beberapa pengajuan hibah yang diusulkan melalui Dinas Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan (Citata) dapat disetujui.

SuaraJakarta.id - Komisi D DPRD DKI Jakarta menyatakan mengevaluasi seluruh usulan hibah yang masuk ke dalam SKPD pada Kebijakan Umum Anggaran dan Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUA-PPAS) APBD tahun 2022 dengan menyeleksi dan meninjau urgensinya.

Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta, Ida Mahmudah mengatakan, upaya memperketat seleksi pemberian hibah itu dilakukan jajarannya mengingat kondisi ekonomi yang saat ini dirasa belum pulih akibat pandemi COVID-19 yang melanda Jakarta selama dua tahun ini.

"Kita memperketat hibah karena kita tahu kondisi ekonomi kita yang belum kembali ke awal, jangan sampai kita dengan senang hati memberikan hibah, tapi kenyataannya kita kekurangan uang," ujar Ida.

Namun, Ida tetap memastikan beberapa pengajuan hibah yang diusulkan melalui Dinas Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan (Citata) dapat disetujui.

Baca Juga: Surat Pemberhentian Viani Limardi Sudah Dikirim ke KPUD DKI

Di antaranya hibah untuk pembangunan gedung Palang Merah Indonesia (PMI) sebesar Rp 160,3 miliar, renovasi Masjid Jami Attaibin di Senen, Jakarta Pusat, sebesar Rp 6,2 miliar.

Renovasi Gereja Tugu Jakarta sebesar Rp 6,2 miliar dan pembangunan gedung kantor Kejaksaan sebesar Rp 30,2 miliar.

"Kita memang saat ini menyeleksi betul hibah yang akan kita kasih. Salah satunya untuk PMI ya. Tapi mohon maaf pada instansi terkait yang hibahnya tidak dicairkan tahun ini, mungkin tahun depan kalau ekonomi sudah mulai membaik, kita akan setujui," ucapnya.

Ida berharap dengan disetujuinya pemberian hibah kepada PMI, maka pelayanan dapat ditingkatkan, sehingga stok darah untuk warga Jakarta terpenuhi.

"Harapannya PMI kalau sudah dapat hibah, bisa dipermudah warga DKI yang membutuhkan darah, jangan lagi dipersulit ataupun stok kosong," ucapnya.

Baca Juga: Soal Ancaman Cuaca Ekstrem, Ketua DPRD DKI: Jakarta Belum Siap

Dalam kesempatan itu, Ida juga meminta kepada Kepala Dinas Citata Heru Hermawanto untuk melengkapi berkas dan dokumen terkait pengelolaan dana hibah secara jelas dan terperinci.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait