facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Topang Ekonomi Rumah Tangga, Warga Joglo Manfaatkan Minyak Jelantah

Erick Tanjung Senin, 29 November 2021 | 13:29 WIB

Topang Ekonomi Rumah Tangga, Warga Joglo Manfaatkan Minyak Jelantah
Ilustrasi--Warga menyalurkan minyak jelantah. [Muhammad Jehan Nurhakim/Suara.com]

"Per liternya kita hargai Rp3.300 dan uangnya ada yang diambil langsung dan ada yang ditabung," kata Renawati.

SuaraJakarta.id - Warga pada lima lingkungan Rukun Warga (RW) kawasan Joglo Kembangan, Jakarta Barat memanfaatkan minyak goreng bekas pakai atau jelantah untuk meningkatkan pendapatan dan memenuhi kebutuhan ekonomi. Warga menjual minyak jelantah itu seharga Rp3.300 per liter kepada anggota Pembinaan Kesejahteraan Keluarga/PKK Kelurahan Joglo.

"Per liternya kami hargai Rp3.300 dan uangnya ada yang diambil langsung dan ada yang ditabung," kata Wakil Ketua Kelompok Kerja (Pokjak) 3 PKK Kelurahan Joglo Renawati di Jakarta, Senin (29/11/2021).

Renawati mengatakan kegiatan warga menjual minyak jelantah ini sudah berlangsung sejak enam bulan lalu yang juga bertujuan untuk mengurangi jumlah minyak jelantah menyebabkan pencemaran lingkungan. Warga pun dinilai antusias dengan adanya program tersebut lantaran pemasukan dari hasil menjual minyak jelantah terbilang lumayan.

Renawati mengungkapkan pihak PKK tingkat kelurahan bisa mengumpulkan 47 liter minyak jelantah per pekan dari warga Joglo.

Baca Juga: Pemprov DKI Berencana Normalisasi Aliran Kali Pesanggrahan di Jakarta Barat

"Jadi memang cukup antusias. Karena memang ada nilai ekonomisnya," tutur Renawati.

Nantinya, pihak PKK tingkat RW menampung seluruh minyak jelantah warga selama sepekan. Setelah ditampung, minyak tersebut akan dibawa ke tempat penampungan di Kelurahan Joglo.

Setelah semua minyak pada lima RW terkumpul, pihak kelurahan akan memanggil Rumah Sosial Kutub sebagai pengelola limbah guna mengambil minyak jelantah tersebut.

Ke depannya, pihak Renawati berencana melatih pengolahan minyak jelantah menjadi sabun kepada PKK tingkat RW. Hal tersebut dilakukan agar warga bisa mengolah minyak tersebut sebagai barang yang layak dipakai ataupun dijual.

"PKK tingkat kelurahan sudah mendapatkan pelatihan tersebut. Insya Allah tahun depan akan dilakukan pelatihan ke PKK tingkat RW supaya semua bisa mengolah minyak jelantah," tutur Renawati. (Antara)

Baca Juga: Mohamad Taufik Desak Proyek Rehab SMAN 96 Jakarta oleh PT Adhi Karya Diaudit

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait