facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

KSPSI Tangsel Kecewa UMK 2022 Naik Rp 50 Ribu, Wagub Banten: Menjaga Iklim Investasi

Rizki Nurmansyah Rabu, 01 Desember 2021 | 20:42 WIB

KSPSI Tangsel Kecewa UMK 2022 Naik Rp 50 Ribu, Wagub Banten: Menjaga Iklim Investasi
Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy memberikan pernyataan kepada awak media terkait UMK Tangsel 2022 di Puspemkot Tangerang Selatan, Rabu (1/12/2021). [SuaraJakarta.id/Wivy Hikmatullah]

KSPSI Tangsel meminta agar kenaikan UMK Tangsel 2022 sebesar 10 persen.

SuaraJakarta.id - Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia Kota Tangerang Selatan (KSPSI Tangsel) kecewa dengan kenaikan Upah Minimum Kota atau UMK 2022 yang hanya naik 1,17 persen, atau hanya Rp 50 ribu.

Hal itu jauh dari tuntutan KSPSI Tangsel yang meminta agar kenaikan UMK Tangsel 2022 sebesar 10 persen.

Menanggapi hal itu, Wakil Gubernur Banten, Adika Hazrumy mengatakan, pemerintah daerah harus berada di posisi netral antara pihak pengusaha dan pekerja. Keputusan yang dibuat, kata dia, sebagai upaya untuk menjaga iklim investasi.

"Kalau saya pemerintah harus ada di tengah. Tidak bisa berpihak ke pengusaha, tidak bisa berpihak penuh ke pekerja. Sekarang pemerintah itu bagaimana menjaga iklim investasi di Banten agar bisa kondusif. Kita jaga iklim investasi, kita juga jaga buruh, kita juga jaga pengusaha agar tidak kabur," katanya usai menghadiri acara Karang Taruna di Puspemkot Tangsel, Rabu (1/12/2021).

Baca Juga: Daftar UMK 2022 Jawa Barat, Paling Besar Bukan Kota Bandung, Bekasi Tembus Rp 4,8 Juta

Andika menyebut, pihaknya menjaga iklim investasi agar tidak ada lagi perusahaan yang kabur karena keberatan dengan UMK yang terlalu tinggi. Pasalnya, hingga saat ini sudah banyak perusahaan di Banten yang angkat kaki lantaran tak sanggup membayar gaji pekerjanya karena permasalahan upah.

"Sudah banyak industri di Banten yang relokasi ke luar daerah karena upahnya mahal, alasannya karena pindah cabang tapi lama-lama akan pindah. Setelah pindah, otomatis angka pengangguran akan tinggi permasalahan juga kan?" ungkap Wagub Banten.

Menurutnya, jika saat ini tak ada pandemi COVID-19, bukan hal mustahil UMK Tangsel 2022 dapat naik 10 persen sesuai yang diminta serikat pekerja.

"Kalau misalnya kondisi tidak pandemi, bisa naik 10 persen. Sekarang kan ada perusahaan yang terdampak COVID dan tidak terdampak COVID harus dibedakan juga. Yang terdampak yang mau gulung tikar kan engap-engapan," ungkapnya.

"Yang tidak terdampak, kemarin kita adakan negosiasi untuk bisa membuka komunikasi negosiasi upah antara perusahan dan buruh. Tapi seluruhnya dari kemarin sudah kami rangkum dan catat serta sudah kami kirim ke Kemenaker atas kondisi yang ada pada saat ini yang tidak istilahnya memiliki keadilan bagi buruh. Jadi aspirasinya sudah kami tampung, sudah berkirim surat. Apalagi wilayah-wilayah yang nggak naik UMK-nya," sambung Andika.

Baca Juga: Daftar UMK 2022 Jawa Timur: Paling Kecil Sampang, Terbesar di Surabaya

Andika mengaku, saat ini pihaknya juga masih menunggu arahan dan putusan dari Kementerian Ketenagakerjaan soal putusan final UMK 2022. Pasalnya, pihaknya juga harus berhati-hati lantaran ada sanksi jika tidak sesuai dengan aturan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 36 tahun 2021 tentang Pengupahan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait