facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Massa Reuni 212 Dibubarkan Aparat, Peserta Aksi: Bagaimana Bisa Jihad, Ini kan Aksi Damai

Chandra Iswinarno Kamis, 02 Desember 2021 | 19:09 WIB

Massa Reuni 212 Dibubarkan Aparat, Peserta Aksi: Bagaimana Bisa Jihad, Ini kan Aksi Damai
Massa Reuni 212 melakukan pawai (long march) di Tugu Tani, Jakarta Pusat, Kamis (2/12/2021). ANTARA/Mentari Dwi Gayati

Massa Reuni 212 yang sedianya akan digelar di Kawasan Monas akhirnya dibubarkan aparat keamanan pada Kamis (2/12/2021).

SuaraJakarta.id - Massa Reuni 212 yang sedianya akan digelar di Kawasan Monas akhirnya dibubarkan aparat keamanan pada Kamis (2/12/2021). Massa yang menuju kawasan Monas dari berbagai arah diadang petugas yang memerintahkan untuk kembali ke rumahnya masing-masing.

Lantaran massa Reuni 212 dibubarkan aparat keamanan, rasa kekecewaan pun datang dari seorang ibu-ibu peserta aksi yang mengatasnamakan Hamba Allah.

"Bagaimana bisa jihad. Ini kan aksi damai, rumput pun tidak ada kami injak dan semua tertib," katanya seperti dikutip Wartaekonomi.co.id-jaringan Suara.com pada Kamis (2/12/2021).

Senada dengan pendapat tersebut, seorang massa dari Bogor Jawa Barat (Jabar) mengungkapkan kekecewaan lantaran Reuni 212 kali ini tidak boleh dilakukan. Bahkan, dia menilai jika sudah tidak ada demokrasi lagi.

Baca Juga: Reuni 212 Dibubarkan tapi Kerumunan Pengajian di Daerah Tak Ditindak, Pengamat: Harus Adil

"Semua ditutup. Kami tidak bisa lagi berdemokrasi dengan baik di sini," ujar salah satu peserta reuni.

Untuk diketahui, aparat kepolisian menyerukan kepada massa Reuni 212 untuk membubarkan diri lantaran tidak ada izin menggelar aksi.

Selain dari aparat kepolisian, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman pun turun langsung meninjau kesiapan prajurit TNI AD dalam rangka pengamanan Reuni 212. Menurutnya, prajurit TNI AD ikut dilibatkan dalam pengamanan antisipasi kegiatan Reuni 212 yang digelar di Patung Kuda, Monas, Jakarta.

"Saya melihat kondisi pasukan khusus AD, karena saya melihat kesiapannya dalam mengantisipasi Reuni 212," kata Dudung didampingi Kapolda Metro Jaya, Irjen Fadil Imran di Monas, Kamis (2/12/2021).

Bahkan, menurutnya, prajurit TNI AD dan polisi dengan peralatan lengkap siap dalam mengawal aksi Reuni 212.

Baca Juga: Reuni 212 Dibubarkan, Presidium KAMI: Semoga Suatu saat Difasilitasi, Bukan Dihambati

"Kita hanya lihat kondisi prajurit di lapangan bagaimana kesiapan dan sebagainya untuk mendukung tugas operasional dari Mabes TNI," jelasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait