alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ritual Usir Pandemi, Sesepuh Klaim Kenal Jokowi Gelar Wayang Kulit Didatangi Ratusan Orang

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Senin, 23 Agustus 2021 | 09:04 WIB

Ritual Usir Pandemi, Sesepuh Klaim Kenal Jokowi Gelar Wayang Kulit Didatangi Ratusan Orang
Wayang kulit. [shutterstock]

Penyelenggara wayang kulit mengklaim kenal baik dengan Jokowi.

SuaraJakarta.id - Sebuah ritual mengusir pandemi Covid-19 berujung pembubaran karena justru menimbulkan kerumunan. Ritual tersebut berupa pagelaran wayang kulit, yang didatangi ratusan penonton.

Acara di Balai Kalurahan Ngleri, Kapanewon Playen, Kabupaten Gunungkidul, Minggu (22/8/2021) malam, ini pun langsung dibubarkan puluhan petugas gabungan dari Satpol PP, Polres, dan TNI.

Pada pukul 22.00 WIB, atau sekitar setengah jam sejak acara dimulai, pagelaran wayang kulit tersebut dipaksa berhenti dan masyarakat yang menonton dibubarkan. Sebab, selain karena masih masa PPKM, lokasi acara dipenuhi ratusan penonton dan banyak pedagang.

Kepala Bidang Penegakkan Perda Satuan Polisi Pamong Praja Gunungkidul Sugito mengatakan, pihaknya, Minggu petang, mendapatkan laporan bahwa ada pagelaran wayang kulit di Balai Kalurahan Ngleri. Mendapati laporan, ia bersama tim penegakan hukum kemudian mendatangi balai kalurahan.

Baca Juga: 6 Menteri Jokowi Ini Disebut Layak Di-reshuffle, Pengamat Beberkan Alasannya

Ia kemudian melakukan dialog dengan penyelenggara pagelaran wayang kulit. Berdasarkan keterangan penyelenggara, pagelaran ini ditujukkan untuk ruwatan agar pandemi segera berakhir.

"Tapi masalahnya menimbulkan kerumunan, kami kemudian melakukan dialog dan meminta panitia menyudahi pagelaran wayang," ujar Sugito.

Pendamping Penyelenggara, Muhammad Hatta, mengklaim bahwa kegiatan ini sudah mengantongi rekomendasi dari panewu anom (sekretaris kecamatan) secara lisan, dengan catatan tidak melanggar protokol kesehatan.

Petugas gabungan dari Satpol PP, Polres, dan TNI membubarkan pagelaran wayang kulit di Balai Kalurahan Ngleri, Kapanewon Playen, Kabupaten Gunungkidul, Minggu (22/8/2021) malam. - (Kontributor SuaraJogja.id/Julianto)
Petugas gabungan dari Satpol PP, Polres, dan TNI membubarkan pagelaran wayang kulit di Balai Kalurahan Ngleri, Kapanewon Playen, Kabupaten Gunungkidul, Minggu (22/8/2021) malam. - (Kontributor SuaraJogja.id/Julianto)

Pihak penyelenggara sendiri nekat melakukan pementasan wayang kulit tersebut karena menganggapnya sebagai ritual mengusir pandemi Covid-19, terlihat dari lakon yang dipilih oleh penyelenggara.

"Kami pilih lakon Wahyu Purbo Sejati yang ceritanya berisi tentang pagebluk (pandemi)," ujar dia.

Baca Juga: Klaim Kenal Baik Jokowi, Tokoh Masyarakat Ini Nekat Gelar Pentas Wayang Kulit di Masa PPKM

Pihaknya memang bersikeras untuk melakukan pementasan karena sudah tertunda tiga kali. Dua di antaranya pada malam pergantian tahun baru Islam dan 17 Agustus-an.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait