facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Antisipasi Klaster COVID-19, Pemprov DKI Evaluasi PTM dan Takziah

Rizki Nurmansyah Selasa, 16 November 2021 | 20:13 WIB

Antisipasi Klaster COVID-19, Pemprov DKI Evaluasi PTM dan Takziah
Suasana pembelajaran tatap muka atau PTM di SD 11 Grogol, Jakarta Barat, Senin (30/8/2021). [ANTARA/Walda Marison]

Melakukan evaluasi terhadap PTM dengan menggiatkan protokol kesehatan.

SuaraJakarta.id - Pemprov DKI Jakarta segera mengevaluasi proses pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah dan kegiatan takziah di masyarakat.

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria mengatakan, evaluasi ini dilakukan untuk mengantisipasi klaster COVID-19.

Untuk kegiatan di sekolah, kata Riza, pihaknya melakukan evaluasi terhadap PTM dengan menggiatkan protokol kesehatan.

Penegasan tersebut terkait dengan pernyataan Menkes Budi Sadikin yang menyebutkan bahwa sekolah dan takziah menjadi klaster baru COVID-19 sesuai hasil observasi Kemenkes terhadap 126 kabupaten/kota, sekolah tatap muka dan takziah menjadi klaster baru penyebaran COVID-19.

Baca Juga: UMP DKI 2022 Dipastikan Naik, Besarannya Akan Disampaikan 19 November

"Di sekolah-sekolah memang kita tingkatkan tes PCR dan pelacakan. Di DKI memang ada peningkatan (kasus positif) di sekolah-sekolah dan bagi sekolah yang ada penularan, sudah kami ambil tindakan untuk ditutup sementara, selama tiga hari," kata Wagub DKI.

Sementara itu, untuk kegiatan takziah, evaluasi juga dilakukan dengan meminta kerja sama dari penyelenggara dan masyarakat yang hadir untuk menjaga protokol kesehatan.

"Takziah ini kan sudah tradisi kita, terlebih di Indonesia ini juga di Jakarta. Jadi, kami minta kegiatan takziah ini tetap memastikan protokol kesehatan dilaksanakan," ujarnya.

Lebih lanjut, Riza meminta masyarakat berhati-hati walaupun PPKM Jakarta sudah turun ke level satu karena masih ada kemungkinan lonjakan kasus gelombang ke-3 pada awal tahun.

"Jadi, dua kegiatan ini harus kita perhatikan lagi, kita evaluasi dan untuk itu kami minta seluruh masyarakat untuk lebih berhati-hati," tutur dia.

Baca Juga: Pemkot Cirebon Gelar Tes COVID-19 Acak di 30 Sekolah

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait