facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pilu! Remaja Berkebutuhan Khusus Diduga Dicabuli Tetangga di Jakbar

Rizki Nurmansyah Selasa, 17 Mei 2022 | 15:12 WIB

Pilu! Remaja Berkebutuhan Khusus Diduga Dicabuli Tetangga di Jakbar
Ilustrasi kekerasan seksual / pencabulan. [SuaraJogja.com / Ema Rohimah]

Mengetahui peristiwa dugaan pencabulan itu usai anaknya menangis akibat kesakitan di area vitalnya.

SuaraJakarta.id - Nasib pilu dialami SY (14). Remaja berkebutuhan khusus itu diduga jadi korban pencabulan oleh tetangganya di Mangga Besar, Jakarta Barat (Jakbar).

Sang ibu berinisial I (48) mengatakan, korban dicabuli pada Sabtu (14/5/2022) pekan lalu di rumah kostnya yang ada di lantai atas.

Dia mengetahui peristiwa dugaan pencabulan itu usai anaknya menangis akibat kesakitan di area vitalnya. Saat itu, korban sedang sendiri di dalam kamar kost.

Sementara sang ibu sedang menjaga warung yang tidak jauh dari lokasi. Ibu korban juga mengatakan, pada siang hari, anaknya kerap pulang untuk tidur siang.

Baca Juga: Cabuli Remaja Berkebutuhan Khusus di Jakbar, Pria Paruh Baya Dibekuk Polisi

"Anak saya turun nangis, katanya itunya sakit," kata dia kepada wartawan ditemui di warungnya di Mangga Besar, Jakbar, Selasa (17/5/2022).

Dia mengungkapkan bahwa kemaluan anaknya mengalami rasa sakit yang luar biasa. Kemudian, ia membawa anaknya ke rumah sakit untuk visum.

Namun saat itu pihak rumah sakit mengaku tidak bisa langsung melalukan visum lantaran syarat untuk visum harus ada laporan pihak kepolisian.

I (48), ibu korban pencabulan ditemui di Tamansari, Jakarta Barat, Selasa (17/5/2022). [Suara.com/Faqih Fathurrahman]
I (48), ibu korban pencabulan ditemui di Tamansari, Jakarta Barat, Selasa (17/5/2022). [Suara.com/Faqih Fathurrahman]

Pihak keluarga pun melaporkan hal itu ke Polsek Tamansari. Namun pihak Polsek mengarahkan laporan tersebut ke Polres Metro Jakarta Barat untuk bisa langsung ditangani oleh Unit Perlindungan Anak.

"Saya ke rumah sakit, di situ gak bisa kalau visum gak pakai laporan polisi. Jadi langsung lapor ke Polsek Tamansari. Di sana gak bisa, kita harus ke Polres, malamnya langsung ke Polres langsung ditangani perlindungan anak, kita diantar ke Tarakan," jelasnya.

Baca Juga: Cabuli Anak di Bawah Umur, JR Dibekuk Polisi

Berdasarkan hasil visum, kata I, dokter menyebut kemaluan anaknya mengalami robek dan memar di bagian dalam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait