facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kronologi Remaja di Jaktim Lawan Begal, Bermula Lagi Asyik Main Game

Rizki Nurmansyah Kamis, 26 Mei 2022 | 17:40 WIB

Kronologi Remaja di Jaktim Lawan Begal, Bermula Lagi Asyik Main Game
Ilustrasi begal - Kronologi Remaja di Jaktim Lawan Begal, Bermula Lagi Asyik Main Game. (Suara/Iqbal)

Aksi percobaan begal itu gagal setelah korban Yudi melawan dan merebut senjata tajam dari tangan salah satu begal.

SuaraJakarta.id - Pawitra (15) remaja warga RT 09/05 Duren Sawit, Jakarta Timur, nyaris saja menjadi korban begal HP di sekitar rumahnya. Ia mengaku memang kerap nongkrong di ruko tempat kejadian perkara (TKP) pembegalan.

Pawitra mengakatan, saat itu pada Senin (23/5/2022) dini hari sekitar pukul 01.10 WIB, ia bersama seorang temannya sekadar duduk-duduk sembari bermain sosial media dan game di sana lantaran tersedia WiFi gratis.

"Emang biasanya nongkrong di sana sambil main HP karena di situkan ada WiFi," kata Pawitra saat ditemui Suara.com, Kamis (26/5/2022).

Saat kejadian, ia sama sekali tidak menyangka nyaris jadi korban begal. Sebab, sebelumnya belum pernah ada peristiwa pembegalan HP di wilayahnya tersebut.

Baca Juga: Cerita Korban Lawan 4 Begal di Duren Sawit Jakarta Timur, Miliki Bela Diri Silat

Kemungkinan, pelaku berani melakukan aksinya lantaran saat itu Pawitra hanya berdua dengan seorang rekannya yang bernama Yudi.

Pawitra (15) menunjukan lokasi pembegalan terhadap dirinya dan temannya di depan sebuah ruko di Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (26/5/2022). [Suara.com/Faqih Fathurrahman]
Pawitra (15) menunjukan lokasi pembegalan terhadap dirinya dan temannya di depan sebuah ruko di Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (26/5/2022). [Suara.com/Faqih Fathurrahman]

Sementara itu, Ketua RT setempat, Ata (56) mengaku memang TKP tersebut kerap jadi tempat kongkow para remaja di wilayahnya.

Biasanya ada belasan remaja yang nongkrong di TKP untuk menikmati WiFi gratis. Terutama pada malam minggu atau malam libur.

"Biasanya kalo malem minggu, itu bisa belasan anak. Nah pas kejadian kan bukan malam minggu jadi cuma mereka doang berdua. Biasanya mah ramai," kata Ata.

Ata mengatakan, di wilayahnya pada malam hari dijaga oleh petugas keamanan atau hansip.

Baca Juga: Modus Tanya Alamat, Viral Begal Rampas HP di Tambora Jakarta Barat

Namun saat kejadian percobaan pembegalan terjadi, hansip yang berjaga sedang tidak berada di sekitar TKP.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait